Alur Cerita Alice in Wonderland, Film Fantasi Yang Dibintangi Johnny Depp

Alur Cerita Alice in Wonderland, Film Fantasi Yang Dibintangi Johnny Depp

By : -

Alur Cerita Alice in Wonderland, Film Fantasi Yang Dibintangi Johnny Depp – Alice in Wonderland adalah film fantasi gelap Amerika tahun 2010 yang disutradarai oleh Tim Burton dari skenario yang ditulis oleh Linda Woolverton . Film ini dibintangi oleh Johnny Depp , Anne Hathaway , Helena Bonham Carter , Crispin Glover , Matt Lucas , dan Mia Wasikowska , dan menampilkan suara Alan Rickman , Stephen Fry , Michael Sheen , dan Timothy Spall.

Alur Cerita Alice in Wonderland, Film Fantasi Yang Dibintangi Johnny Depp

deppimpact – Sebuah remake dari film Disney 1951 dengan nama yang sama , Alice in Wonderland mengikuti Alice Kingsleigh, seorang anak berusia sembilan belas tahun yang diberitahu bahwa dia dapat mengembalikan White Queen ke tahtanya, dengan bantuan Mad Hatter . Dia adalah satu-satunya yang bisa membunuh Jabberwocky , makhluk mirip naga yang dikendalikan oleh Ratu Merah dan meneror penduduk Underland. Dalam situasi ini, Hatter dan Alice bertarung melawan Ratu Merah untuk melindungi dunia.

Baca Juga : Plot Film Charlie and the Chocolate Factory, Film Musikal Yang Diperankan Johnny Depp

Alice in Wonderland diproduksi oleh Walt Disney Pictures dan syuting di Inggris dan Amerika Serikat. Film ini ditayangkan perdana di London di Odeon Leicester Square pada 25 Februari 2010, dan dirilis di Inggris Raya dan Amerika Serikat melalui format Disney Digital 3D , RealD 3D , dan IMAX 3D serta di bioskop konvensional pada tanggal 5 Maret. 2010. Ini juga merupakan film terlaris kedua tahun 2010 .

Alice in Wonderland menerima tinjauan yang beragam saat dirilis; Film ini dipuji karena gaya visual, kostum, musik, pertunjukan, dan efek khusus, tetapi dikritik karena kurangnya penceritaan yang kohesif. Film ini menerima tiga nominasi di Penghargaan Golden Globe ke -68 , termasuk Film Terbaik – Musikal atau Komedi . Pada Academy Awards ke-83 , Alice in Wonderland memenangkan Best Art Direction dan Best Costume Design , dan juga dinominasikan untuk Best Visual Effects .

Film ini menghasilkan lebih dari $ 1,025 miliar dalam penjualan tiket dan menjadi film terlaris kelima sepanjang masa selama pemutaran teaternya. Meskipun bukan film pertama secara umum, Alice in Wonderland memulai tren film dongeng dan fantasi live-action yang diberi lampu hijau, terutama dari Walt Disney Studios. Sebuah sekuel, berjudul Alice Through the Looking Glass , dirilis pada 27 Mei 2016.

Alur

Di London , 1871, terganggu oleh mimpi aneh yang berulang dan berduka atas kehilangan ayahnya, Alice Kingsleigh yang berusia 19 tahun menghadiri pesta kebun di perkebunan Lord Ascot. Di sana, dia dihadapkan dengan lamaran pernikahan yang tidak diinginkan oleh putra Lord Ascot, Hamish, dan harapan yang menyesakkan dari masyarakat tempat dia tinggal.

Tidak yakin bagaimana melanjutkan, dia melihat dan mengejar kelinci yang dikenalnya yang mengenakan rompi dan membawa arloji saku , dan jatuh ke lubang kelinci yang dalam di bawah pohon. Dia memasuki pintu kecil dengan minum dari botol berlabel ‘Drink Me’ (disebut Pishsalver) dan muncul ke hutan di tempat ajaib yang disebut Underland di mana dia disambut oleh White Rabbit , Dormouse , Dodo , Talking Flowers , dan identik kembar Tweedledee dan Tweedledum yang semuanya tampaknya mengenalnya.

Meskipun Alice menegaskan bahwa ini semua adalah mimpi, dia belajar bahwa dia ditakdirkan untuk membunuh Jabberwocky dan mengakhiri tirani Ratu Merah , seperti yang diramalkan oleh Absolem the Caterpillar . Kelompok ini kemudian disergap oleh Bandersnatch yang rakus dan satu skuadron ksatria Ratu Merah , yang dipimpin oleh Knave of Hearts . Semua ditangkap; kecuali Alice, yang lolos; dan Dormouse, yang mengambil salah satu mata Bandersnatch.

Knave menginformasikan Ratu Merah bahwa Alice mengancam pemerintahannya, dan dia diperintahkan untuk menemukannya segera. Sementara itu, Alice disambut oleh Kucing Cheshire yang membimbingnya ke Mad Hatter , March Hare, dan pesta teh Dormouse. Hatter menjelaskan bahwa Ratu Merah mengambil alih Underland, merebut adiknya, Ratu Putih ; dan bahwa dia bergabung dengan perlawanan setelah dia menghancurkan desanya dan membunuh keluarganya. Ketika ksatria merah muncul, Hatter membantu Alice untuk menghindari penangkapan dengan membiarkan dirinya ditangkap sebagai gantinya. Kemudian, Alice ditemukan oleh Knave’s Bloodhoundyang sebenarnya bersekutu dengan perlawanan. Alice bersikeras untuk dibawa ke kastil Ratu Merah untuk menyelamatkan si pembenci. Alice makan (kue berlabel ‘Eat Me’) dan tumbuh tinggi, menyusup ke kastil sebagai punggawa bernama “Um.”

Alice mengetahui bahwa pedang vorpal , satu-satunya senjata yang mampu membunuh Jabberwocky, terkunci di dalam sarang Bandersnatch. Knave mencoba merayu “Um”, tapi dia menolaknya, menyebabkan Ratu Merah yang cemburu menuntut pemenggalan kepala “Um”. Alice mendapatkan pedang dan berteman dengan Bandersnatch dengan mengembalikan matanya. Dia kemudian melarikan diri di belakang Bandersnatch yang berterima kasih dan menyerahkan pedang itu kepada White Queen; yang memberi Alice ramuan yang mengembalikan ukuran normalnya.

Kucing Cheshire menggunakan perubahan bentuknyakekuatan untuk menyelamatkan Mad Hatter dari eksekusi. Hatter kemudian menghasut pemberontakan di antara rakyat Ratu Merah. Ratu Merah mencoba untuk memadamkan pemberontakan, tetapi Hatter dan kelompoknya melarikan diri. Absolem akhirnya membuat Alice mengingat bahwa dia pernah ke Underland ketika dia masih kecil (menyebutnya “Wonderland”), dan dia akhirnya menyadari bahwa Underland bukanlah mimpi. Absolem menyarankan dia untuk melawan Jabberwocky, tepat sebelum menyelesaikan transformasinya menjadi kepompong .

Ratu mengumpulkan pasukannya di medan perang seperti papan catur dan mengirim Alice dan Jabberwok untuk menentukan hasil pertempuran dalam satu pertempuran. Alice melawan Jabberwocky, saat kedua pasukan bertempur. Alice akhirnya mengalahkan Jabberwocky dengan memenggalnya. Pada kemenangan Alice, para ksatria merah berbalik melawan penguasa mereka. Sebagai hukuman atas kejahatan mereka, White Queen membuang saudara perempuannya dan Knave ke pengasingan bersama.

White Queen memberi Alice sebotol darah ungu Jabberwocky yang kekuatannya akan membawa apa pun yang diinginkannya. Dia memutuskan untuk kembali ke dunianya sendiri setelah mengucapkan selamat tinggal kepada teman-temannya. Kembali ke pesta, Alice menolak lamaran Hamish dan membuat Lord Ascot terkesan dengan idenya untuk membangun rute perdagangan laut ke Hong Kong , menginspirasi dia untuk mengambilnya sebagai muridnya. Saat Alice bersiap untuk berangkat dengan kapal dagang, kupu-kupu biru mendarat di bahu Alice, yang dia kenali sebagai Absolem.

Pemeran

  • Johnny Depp sebagai Tarrant Hightopp , the Mad Hatter :

Walikota Wonderland yang kejam namun pahit dan pemimpin / kapten perlawanan terhadap Iracebeth. Wasikowska mengatakan bahwa karakter “keduanya merasa seperti orang luar dan merasa sendirian di dunia mereka yang terpisah, dan memiliki ikatan khusus dan persahabatan dengan Alice.” Burton menjelaskan bahwa Depp “mencoba menemukan landasan karakter sebagai lawan hanya menjadi gila.” Burton juga mengatakan bahwa “dalam banyak versi, ini adalah jenis karakter yang sangat unik dan Anda tahu tujuan [Depp] adalah untuk mencoba dan memunculkan sisi manusiawi dari keanehan karakter tersebut.”

Rambut oranye adalah kiasan untuk keracunan merkuri yang diderita oleh hatters yang menggunakan merkuri untuk menyembuhkan merasa; Depp percaya bahwa karakter itu “diracuni … dan itu keluar melalui rambutnya, melalui kuku dan matanya”. Depp dan Burton memutuskan bahwa pakaian, kulit, rambut, kepribadian dan aksen Hatter akan berubah sepanjang film untuk mencerminkan emosinya. Dalam sebuah wawancara bersama Johnny Depp, karakter itu terikat pada cincin suasana hati “karena emosinya terlalu dekat ke permukaan.

“The Hatter “terdiri dari orang-orang yang berbeda dan sisi ekstrim mereka” , dengan suara lembut seperti karakter’mencerminkan kepribadian yang lebih ringan dan dengan aksen Glaswegian Skotlandia (yang dimodelkan Depp setelah karakter Rab C. Nesbitt karya Gregor Fisher ) mencerminkan kepribadian yang lebih gelap dan lebih berbahaya. Penari ilusi David “Elsewhere” Bernal menggandakan untuk Depp selama urutan “Futterwacken” menjelang akhir film.

  • Mia Wasikowska sebagai Alice Kingsleigh :

Saat membuat karakter, penulis skenario Linda Woolverton meneliti bagaimana wanita muda diharapkan berperilaku di era Victoria dan kemudian membuatnya sebaliknya. Wasikowska membaca buku-buku Carroll sebagai seorang anak dan membacanya kembali untuk mempersiapkan perannya. Dia juga menonton film Alice karya Jan vankmajer . Dia berkata, “Ketika kami masih anak-anak, ibuku akan memasukkannya ke pemutar VCR. Kami akan terganggu, dan tidak akan benar-benar memahaminya, tetapi kami tidak dapat berpaling karena itu terlalu menarik.

Jadi saya menyimpannya. perasaan tentang Alice, semacam perasaan yang menghantui.” Meskipun menghadapi tekanan untuk menyesuaikan diri dengan harapan masyarakat, Alice tumbuh menjadi pahlawan wanita yang berkemauan keras dan berdaya yang memilih jalannya sendiri; Kolumnis independen Liz Hoggard memuji Alice sebagai panutan untuk anak perempuan, menggambarkan karakter sebagai “keras kepala, berani, [dan] non-girlie”. Mairi Ella Challen menggambarkan Alice sebagai gadis berusia enam tahun. Hathaway awalnya ditawari peran itu tetapi menolaknya karena dia lebih tertarik memainkan peran White Queen.

  • Helena Bonham Carter sebagai Iracebeth, Ratu Merah :

Saudari Mirana yang pemarah, keras kepala, dan pembunuh serta ratu Negeri Ajaib. Dia adalah penggabungan dari dua karakter Carroll: Ratu Merah dan Ratu Hati. Nama depannya merupakan plesetan dari kata irascible karena dia mudah tersinggung, cerewet, tidak sabaran, dan cepat marah. Kepala Bonham Carter secara digital ditingkatkan menjadi tiga kali ukuran aslinya di layar.

Karakter membenci binatang, dan memilih untuk menggunakannya sebagai pelayan dan furnitur. Tersirat bahwa Ratu Merah memenggal mantan suaminya, Raja. Aktris ini mengambil inspirasi dari putrinya yang masih kecil, Nell, yang masih balita, dengan menyatakan bahwa, “Ratu Merah seperti balita, karena dia besar kepala dan dia seorang tiran .” Penampilannya didasarkan pada Ratu Inggris Elizabeth I.

  • Anne Hathaway sebagai Mirana, White Queen : Adik Iracebeth yang tenang dan perhatian.

Dia adalah salah satu dari sedikit karakter yang tidak memerlukan manipulasi digital. Hathaway menyimpulkan karakternya dengan keterangan pada magnet Happy Bunny yang memegang pisau; “Lucu tapi psiko. Hal-hal bahkan keluar.” Menurut Hathaway, “Dia berasal dari kumpulan gen yang sama dengan Ratu Merah. Dia sangat menyukai sisi gelap, tetapi dia sangat takut untuk melangkah terlalu jauh sehingga dia membuat segalanya tampak sangat ringan dan bahagia. Tapi dia hidup di tempat itu karena takut dia tidak akan bisa mengendalikan dirinya sendiri.”

Hathaway menggambarkan interpretasinya tentang White Queen sebagai ” vegan pasifis “, dengan inspirasi yang diambil dari Debbie Harry , Greta Garbo , dan karya seni Dan Flavin. Burton mengatakan bahwa penampilan White Queen terinspirasi oleh Nigella Lawson.

  • Crispin Glover sebagai Ilosovic Stayne, Knave of Hearts : Suami dan asisten Iracebeth.

The Knave of Hearts arogan dan licik. Sementara dia mengikuti setiap perintah Ratu Merah, dia adalah satu-satunya yang mampu menenangkan perubahan suasana hatinya yang dramatis. Glover berkata, “Ratu Merah memiliki cukup banyak reaksi pemarah terhadap hal-hal yang dilakukan orang, jadi [Knave] harus cukup diplomatis.” Ratu Merah percaya bahwa Knave of Hearts adalah kekasihnya, tetapi ini terbukti salah.

  • Matt Lucas sebagai Tweedledee dan Tweedledum :

Dua pria identik dan letnan Tarrant dalam perlawanan terhadap Ratu Merah yang merupakan “anak laki-laki gemuk” Ratu Merah selama penangkapan mereka. Burton mengomentari campuran animasi dan Lucas, mengatakan bahwa “Ini adalah campuran aneh dari hal-hal yang memberikan karakternya kualitas mengganggu yang sangat layak mereka dapatkan.” Karakter digambarkan melalui kombinasi CGI dan live-action, dengan wajah Lucas digital komposit ke tubuh animasi penuh. Saat memerankan karakter tersebut, Lucas harus mengenakan setelan motion capture berbentuk tetesan air mata dan berjalan di atas panggung. Untuk memainkan kedua karakter, Lucas digandakan oleh Ethan Cohn .

Marton Csokas membuat penampilan cameo sebagai ayah Alice yang telah meninggal dalam adegan pembuka film dan ibu Alice diperankan oleh Lindsay Duncan . Lord dan Lady Ascot masing-masing diperankan oleh Tim Pigott-Smith dan Geraldine James . Eleanor Tomlinson dan Eleanor Gecks memerankan saudara perempuan Chattaway, yang memiliki kemiripan yang kuat dengan Tweedledum dan Tweedledee. Jemma Powell muncul sebentar sebagai saudara perempuan Alice, Margaret, sementara suami Margaret yang tidak setia, Lowell, diperankan oleh John Hopkins .

Produksi

Tim Burton menandatangani kontrak dengan Walt Disney Pictures untuk mengarahkan dua film dalam Disney Digital 3D , termasuk Alice in Wonderland dan pembuatan ulang Frankenweenie . Burton mengembangkan ceritanya karena dia tidak pernah merasakan ikatan emosional dengan buku aslinya. Dia menjelaskan “tujuannya adalah untuk mencoba menjadikannya film yang menarik di mana Anda mendapatkan beberapa psikologi dan semacam membawa kesegaran tetapi juga menjaga sifat klasik Alice .”

Pada versi sebelumnya, Burton berkata, “Itu selalu seorang gadis yang berkeliaran dari satu karakter gila ke karakter lain, dan saya tidak pernah benar-benar merasakan hubungan emosional yang nyata.” Tujuannya dengan film baru adalah untuk memberikan cerita “beberapa kerangka landasan emosional” dan “untuk mencoba dan membuat Alice merasa lebih seperti sebuah cerita yang bertentangan dengan serangkaian peristiwa.” Burton berfokus pada puisi ” Jabberwocky ” sebagai bagian dari strukturnya, dan mengacu pada makhluk yang dijelaskan dengan nama puisi itu daripada dengan nama “Jabberwock” yang digunakan dalam puisi itu.

Burton juga menyatakan bahwa dia tidak melihat versinya sebagai sekuel dari film Alice yang ada atau sebagai “re-imagining”. Namun, ide klimaks dari cerita adalah pertempuran Alice dengan juara Ratu, Jabberwocky, pertama kali ditambahkan dalam video game American McGee’s Alice , dan lanskap, menara, senjata, dan penampilan Alice di adegan-adegan itu film ini sangat mengingatkan pada adegan yang sama di dalam game.

Film ini awalnya akan dirilis pada tahun 2009 tetapi diundur ke tanggal 5 Maret 2010. Pengambilan gambar utama dijadwalkan pada Mei 2008, tetapi baru dimulai pada bulan September dan selesai dalam tiga bulan. Adegan berlatar era Victoria diambil di Torpoint dan Plymouth dari 1 September hingga 14 Oktober. Dua ratus lima puluh figuran lokal dipilih pada awal Agustus. Lokasi termasuk Rumah Antony di Torpoint, Charlestown, Cornwall dan Barbican, namun, tidak ada footage dari Barbican yang digunakan. Penangkapan geraksyuting dimulai pada awal Oktober di Sony Pictures Studios di Culver City, California, meskipun rekaman itu kemudian dibuang.

Baca Juga : Alur Cerita Film The Tomorrow War

Pembuatan film juga dilakukan di Culver Studios. Burton mengatakan bahwa ia menggunakan kombinasi live action dan animasi, tanpa motion capture. Dia juga mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya dia membuat film di layar hijau. Syuting bagian layar hijau, yang terdiri dari 90% film, selesai hanya dalam 40 hari. Banyak pemain dan kru merasa mual karena berjam-jam dikelilingi oleh hijau, dan Burton memasang lensa lavender ke kacamatanya untuk melawan efeknya.

Karena kebutuhan terus-menerus akan efek digital untuk mendistorsi penampilan fisik aktor, seperti ukuran kepala Ratu Merah atau tinggi Alice, pengawas efek visual Ken Ralston menyebut film itu melelahkan, dengan mengatakan bahwa itu adalah “Yang terbesar pertunjukan yang pernah saya lakukan, [dan] yang paling kreatif yang pernah saya ikuti.”

Sony Pictures Imageworks merancang rangkaian efek visual. Burton merasa 3D sesuai dengan lingkungan cerita. Burton dan Zanuck memilih untuk memfilmkan dengan kamera konvensional, dan mengubah rekaman menjadi 3D selama pasca-produksi; Zanuck menjelaskan kamera 3D terlalu mahal dan “canggung” untuk digunakan, dan mereka merasa bahwa tidak ada perbedaan antara rekaman yang dikonversi dan yang diambil dalam format.James Cameron , yang merilis film 3D Avatar pada bulan Desember 2009, mengkritik pilihan tersebut, dengan menyatakan, “Tidak masuk akal untuk memotret dalam 2D ​​dan mengubahnya menjadi 3D”.