Finding Neverland, Film yang Menjadikan Johnny Depp Sebagai Aktor Terbaik

Finding Neverland, Film yang Menjadikan Johnny Depp Sebagai Aktor Terbaik

By : -

Finding Neverland, Film yang Menjadikan Johnny Depp Sebagai Aktor Terbaik – Finding Neverland merupakan sebuah film drama biografi tahun 2004. Film Finding Neverland ditulis oleh David Magee dan disutradarai oleh Marc Forster, berdasarkan pada drama tahun 1998 The Man Who Was Peter Pan oleh Allan Knee.

Finding Neverland, Film yang Menjadikan Johnny Depp Sebagai Aktor Terbaik

deppimpact – Kisah dari film ini tentang dramawan JM Barrie dan hubungannya dengan keluarga yang menginspirasi dia untuk menciptakan Peter Pan. Film tersebut meraih tujuh nominasi di Academy Awards ke – 77 , termasuk Film Terbaik , Skenario Adaptasi Terbaik , dan Aktor Terbaik untuk Johnny Depp , dan menang untuk Skor Asli Terbaik. Film tersebut menjadi inspirasi bagi pentas musik dengan nama yang sama pada tahun 2012.

Baca Juga : Ed Wood Film Drama Komedi Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp

Alur

Pada tahun 1903, setelah sambutan suram dari drama terbarunya, Little Mary , Barrie bertemu dengan Sylvia yang janda dan keempat putranya yang masih kecil (George, Jack, Peter dan Michael) di Kensington Gardens , dan persahabatan yang kuat dan dekat berkembang di antara mereka. Dia terbukti menjadi teman bermain yang hebat dan figur ayah pengganti untuk anak laki-laki, dan kejenakaan imajinatif mereka memberinya ide yang dia masukkan ke dalam drama tentang anak laki-laki yang tidak ingin tumbuh dewasa, terutama yang dinamai Peter Llewelyn Davies muda yang bermasalah.

Meskipun Barrie melihat keluarga ini sebagai luar biasa dan inspiratif, orang mempertanyakan tentang hubungannya dengan keluarga Llewelyn Davies. Sylvia adalah seorang janda: suaminya meninggal karena kanker dan meninggalkannya dengan empat anak laki-laki untuk dibesarkan sendiri. Istri Barrie, Mary, yang akhirnya menceraikannya, serta ibu Sylvia, Emma du Maurier, keberatan dengan jumlah waktu yang dihabiskan oleh Barrie bersama dengan keluarga Llewelyn Davies.

Emma juga berusaha mengasuh putri dan juga cucunya, ini karena Sylvia yang terus semakin lemah sebab penyakit yang tidak diketahui. Sepanjang jalan, Barrie bertualang dengan Sylvia dan anak laki-lakinya. Dia juga seorang anak laki-laki di hati dan menghabiskan waktu bersama keluarga itu istimewa. Barrie mengambil petualangan yang dia miliki dengan anak laki-laki dan membuat mereka menjadi sebuah drama yang disebut Peter Pan .

Produser Charles Frohman dengan skeptis setuju untuk memasang Peter Pan , meskipun keyakinannya bahwa itu tidak menarik bagi penonton teater kelas atas. Barrie membumbui penonton malam pembukaan dengan anak-anak dari panti asuhan terdekat , dan orang dewasa yang hadir bereaksi terhadap kegembiraan menular mereka dengan apresiasi mereka sendiri. Drama ini terbukti sukses besar. Barrie siap untuk dramanya, tetapi ketika Peter tiba sendirian di drama itu, Barrie pergi ke rumah Sylvia untuk memeriksanya, dan melewatkan pertunjukannya. Peter menghadiri drama itu dan menyadari bahwa drama itu tentang saudara-saudaranya dan Barrie.

Sylvia terlalu sakit untuk menghadiri pemutaran perdana, jadi Barrie mengatur agar produksi singkatnya dilakukan di rumahnya. Dia mengumpulkan aktor, alat peraga, dan musisi di rumah Llewelyn Davies. Di akhir permainan, Peter Pan menunjuk ke arah pintu belakang seolah mengisyaratkan bahwa Sylvia harus pergi ke Neverland. Dia mengambil tangan anak laki-lakinya dan perlahan berjalan ke Neverland. Ruang tamu dan taman belakang berubah menjadi Neverland dan Sylvia terus berjalan sendiri.

Di adegan berikutnya, semua orang berada di pemakaman Sylvia. Barrie menemukan bahwa surat wasiatnya mengatakan bahwa dia dan ibunya harus menjaga anak laki-laki itu, sebuah kesepakatan yang disetujui keduanya. Film berakhir dengan JM Barrie menemukan Peter di bangku di taman tempat pertama kali mereka bertemu usai Peter lari dari kuburan. Peter memegang bukunya di mana dia menulis drama yang dia sobek dan yang direkatkan kembali oleh ibunya untuknya. Barrie duduk dan merangkul Peter untuk menghiburnya. Mereka berdua memudar, dan yang tersisa hanyalah bangku.

Selain Johnny Depp sebagai Barrie dan Kate Winslet sebagai Sylvia Llewelyn Davies, film ini juga dibintangi oleh Dustin Hoffman sebagai produser Charles Frohman , Julie Christie sebagai ibu Sylvia, Emma du Maurier dan Radha Mitchell (yang telah membintangi Forster’s Everything Put Together ) sebagai istri Barrie, Mary. . Hoffman telah muncul belasan tahun sebelumnya dalam peran judul sekuel Peter Pan Hook (1991).

Skenario asli untuk film ini menyertakan sebuah adegan di mana karakternya – produser yang skeptis dari drama tersebut – akan memakai Captain Hookkostum dan membaca beberapa baris untuk menunjukkan betapa konyolnya dia menemukannya. Hoffman keberatan dengan ini, jadi adegan itu ditulis ulang agar dia hanya membacakan dan mengejek nama karakter dari drama itu.

Anak laki- laki Llewelyn Davies diperankan oleh Freddie Highmore ( Peter ), Nick Roud ( George ), Joe Prospero ( Jack ) dan Luke Spill ( Michael ). Penampilan Highmore dalam film ini membuat Johnny Depp menyarankannya ke Tim Burton untuk Charlie and the Chocolate Factory , di mana Highmore memerankan Charlie Bucket dan Depp memerankan Willy Wonka. Ian Hart muncul sebagai teman Barrie, Arthur Conan Doyle . Oliver Fox memerankan kekasih Mary, Gilbert Cannan .

Di dalam film terdapat adegan-adegan produksi drama tersebut, yang menampilkan Kelly Macdonald sebagai ” Peter Pan “, Angus Barnett sebagai “Nana”, Toby Jones sebagai ” Smee “, Kate Maberly sebagai ” Wendy Darling “, Matt Green sebagai ” John Darling ” , Catrin Rhys sebagai ” Michael Darling “, Tim Potter sebagai ” Captain Hook “/”George Darling” dan Jane Booker sebagai “Mary Darling”. Mackenzie Crook memerankan Tuan Jaspers, pembawa acara teater. Paul Whitehouse berperan sebagai manajer panggung. Eileen Essell, 82 tahun pada saat itu, membuat salah satu penampilan film fitur pertamanya, sebagai Mrs. Snow, seorang teman lanjut usia dan penggemar Barrie. Seperti Highmore, dia juga mengikuti Depp untuk berperan di Charlie and the Chocolate Factory. Jimmy Gardner berperan sebagai suaminya.

Produksi

Finding Neverland awalnya dijadwalkan akan dirilis pada musim gugur tahun 2003. Universal Pictures , yang memiliki hak film untuk drama asli Barrie dan mengadaptasinya untuk rilis bioskop pada tahun yang sama , menolak untuk mengizinkan Miramax menggunakan adegan dari drama di Finding Neverland jika dirilis pada tahun yang sama. Miramax setuju untuk menunda rilis dengan imbalan hak untuk mereproduksi adegan dari produksi panggung dalam film. Finding Neverland dibuka pada tahun 2004, 100 tahun setelah drama Barrie dibuka.

Teater Richmond di Richmond upon Thames digandakan sebagai Teater Duke of York – tempat di mana Peter Pan pertama kali ditampilkan. Adegan eksterior difilmkan di Hyde Park , Brompton Cemetery dan Kensington Gardens . Menurut komentar pada rilis DVD, struktur yang digunakan sebagai pondok musim panas Barrie terletak di dekat Kent . Interior difilmkan di Pinewood Studios di Buckinghamshire dan Shepperton Studios di Surrey. Syuting terjadi di berbagai tempat di Inggris. Produksi mengambil adegan fantasi pendek di Laredo Wild West Town di Kent . Kota ini menampilkan beberapa sesi permainan fantasi yang berlatar Wild West, ketika Barrie ( Johnny Depp ) bermain dengan anak laki-laki Llewellyn Davies.

Penerimaan

Film ini dianggarkan sebesar $25 juta. Ini meraup $51.676.606 di AS dan $63 juta di pasar luar negeri dengan total box office di seluruh dunia sebesar $115.036.108. Di situs web agregasi ulasan Rotten Tomatoes , film ini memiliki peringkat persetujuan 83% berdasarkan 208 ulasan, dengan peringkat rata-rata 7.47/10. Konsensus kritis situs web menyatakan, “Itu tidak akan berhasil bagi mereka yang mencari akurasi sejarah, tetapi Finding Neverland adalah drama yang hangat dan menyentuh hati dengan pesona tersendiri dan Johnny Depp memberikan penampilan yang anggun sebagai pencipta Peter Pan, JM Barrie “.

Metacritic memberi film ini skor rata-rata tertimbang 67 dari 100, berdasarkan 38 kritikus, yang menunjukkan “ulasan yang umumnya menguntungkan”. Dalam ulasannya di The Times, Wendy Ide menyebut film itu “menarik tapi agak istimewa” dan menambahkan, “Campuran antara drama domestik, tragedi, dan fantasi yang meluap-luap, film ini memadukan nostalgia bermata basah dengan kekecewaan kejam dari putusnya pernikahan; keceriaan seperti anak kecil dan ketidakpastian dengan potret masyarakat Edwardian yang kaku dan kejam .

Ini bisa menarik semua orang mulai dari praremaja hingga pensiunan, atau tidak menarik sama sekali. Pada akhirnya, ketidakkonvensionalan ini mungkin merupakan salah satu kekuatan utama film. Dan jika nadanya berubah menjadi sedikit sembarangan antara fantasi dan dingin, kenyataan pahit, yah, mungkin itu cara paling efektif untuk membawa kita ke dalam pikiran protagonis lincah film itu .”

Manohla Dargis dari The New York Times mengatakan itu “adalah jenis film di mana bahkan retakan terkecil telah disegel. Alih-alih kebiasaan nyata, kebiasaan aneh, momen gas sehari-hari, gemericik dan dengkuran, film seperti ini memberi kita desain produksi yang mewah, kostum dan cerita yang cermat dimaksudkan untuk membuat kita berembun dan bijaksana, jika tidak pernah benar-benar terganggu.

Masalahnya bukan kebebasan yang diambil pembuat film dengan kenyataan, tetapi ini bukan permainan bowling yang menarik. Johnny Depp tidak melonjak atau jatuh, tetapi bergerak maju dengan tujuan yang tidak jelas dan pengekangan aktor [dia] dan Ms. Winslet menyenangkan untuk ditonton, seperti juga aktor yang memerankan anak laki-laki Davies, tetapi mereka belum didorong ke batas mereka.”

Di San Francisco Chronicle , Mick LaSalle mengamati film “berakhir begitu indah, begitu pedih dan sangat tepat sehingga ada godaan besar untuk melupakan bahwa sebagian besar dari apa yang mendahului akhir adalah omong kosong yang melelahkan, bahwa kinerja Johnny Depp berharga dan tidak berwawasan luas, dan bahwa hampir semua keajaiban film berasal langsung dari adegan yang diangkat dari permainan Barrie.

Kekuatan Winslet yang tanpa basa-basi sangat dihargai. Aktris lain akan mengikuti Depp ke pasir hisap pemanjaan diri yang puitis palsu. Tapi Winslet langsung, membumi dan tulus dalam cara yang sangat manusiawi. Dustin Hoffman, sebagai produser Barrie, juga menghindari ritme Depp, meskipun dia kesulitan memutuskan apakah produsernya orang Inggris atau Amerika.”

Peter Travers dari Rolling Stone menilai film ini 3½ dari kemungkinan empat bintang dan menyebutnya “hiburan yang luar biasa… ajaib, bukan bubur.” Tentang Depp dia berkata, “Terlalu dini untuk berspekulasi tentang bagaimana [dia] akan tumbuh sebagai seorang aktor. Berdasarkan Finding Neverland , tidak terlalu dini untuk menyebutnya sebagai aktor yang hebat.”

Baca Juga : Plot Film Jason Statham Wild Card

Di St. Petersburg Times , Steve Persall menilai film B dan berkomentar, “Penayangan pertama Finding Neverland sangat menguras air mata dan benar-benar memuaskan. Melihatnya lagi adalah kesalahan, bukan kesalahan saya sendiri daripada Forster, yang tidak membuat sebuah film yang dapat mempertahankan keajaibannya di luar kesan pertama. Masalah dengan skenario David Magee yang awalnya bisa diabaikan—kadang-kadang alurnya lambat, plot twist yang melodramatis—menjadi mencolok. Dengan keakraban, fantasi itu tidak terlalu fantastis. Rasanya seperti tumbuh naik, dan itu mengecewakan. Di sisi lain, banyak kualitas film yang terlalu kuat untuk goyah, dimulai dengan penampilan anak laki-laki menarik lainnya oleh Johnny Depp sebagai Barrie.”

Carina Chocano dari Los Angeles Times menggambarkan film tersebut sebagai “lembut menggoda, benar-benar lembut dan sering bergerak tanpa maudlin” dan menambahkan, “Depp dan Winslet berbagi kombinasi langka dari udara, membumi dan tajam, kecerdasan masam.”