Kelahiran Johnny Depp Serta Masa Kecilnya Yang Bahagia

Kelahiran Johnny Depp Serta Masa Kecilnya Yang Bahagia

By : -

Kelahiran Johnny Depp Serta Masa Kecilnya Yang Bahagia

Kelahiran Johnny Depp Serta Masa Kecilnya Yang Bahagia – Johnny Depp datang ke dunia ini pada tanggal 9 Juni 1963 sebagai John Christopher Depp II. Ia lahir di Owensboro, Kentucky di Amerika Serikat. Owensboro adalah sebuah kota kecil di pertengahan barat AS di tepi selatan Ohio. Orang tuanya adalah John Christopher Depp Senior dan Betty Sue.

Kelahiran Johnny Depp Serta Masa Kecilnya Yang Bahagia

deppimpact – Ayahnya adalah seorang insinyur kota dan ibunya adalah seorang pelayan di kedai kopi kecil. Johnny mengatakan bahwa dia ingat duduk dengan ibunya setelah shiftnya dan membantunya menghitung semua uang tip dan uang dari pekerjaan hari itu. Dia selalu sangat dekat dengan ibunya dan berbicara dengan penuh kekaguman tentang ibunya dan semua kerja keras dan ketekunannya dalam berjuang untuk menafkahi anak-anak saat mereka tumbuh dewasa.

Baca Juga : Pembuatan Film Lone Ranger, Film yang Dibintangi Johnny Depp

Dia adalah anak bungsu dari empat bersaudara, dua dari pernikahan sebelumnya, yang sangat dekat dengannya. Tiga saudara kandungnya adalah Danny 10 tahun lebih tua (juga dikenal sebagai DP dan penulis skenario hari ini), Debbie dan Christie (hari ini Christie Dembrowsky adalah asisten pribadi Johnny).

Ingatan masa kecil Johnny yang paling awal adalah menangkap serangga pencahayaan, “makhluk yang menarik dan indah.” Sejak awal, keluarganya mulai memanggilnya Johnny untuk membedakannya dari ayahnya di rumah. Dia juga mengambil banyak nama panggilan lain dari saudara-saudaranya seperti “Johnny Dip” dan “Anjing Dippity.”

Johnny dan semua saudara kandungnya memiliki ciri-ciri etnis yang hebat yang menurut Johnny berasal dari keturunan Irlandia dan Jerman, tetapi ia yakin akan asal Indianya. Nenek buyutnya (yang hidup sampai 102 tahun) adalah 100 persen Cherookee. Johnny paling dekat dengan kakeknya, yang dia cintai disebut sebagai “Paw Paw”.

Ketika dia masih sangat muda, Johnny “ingat memetik tembakau di ladang bersamanya dan mendengarkannya bercerita.” Dia telah berbicara tentang menjadi hampir tak terpisahkan dari dia dan ketika kakeknya meninggal, Johnny patah hati. Tidak dapat sepenuhnya mengatasi kehilangan, Johnny mengatakan bahwa dia menghadapinya dari sudut pandang supernatural, ketika dia mulai merasakan kehadiran kakeknya di dekatnya. Dia mengatakan bahwa ini telah “berlanjut sepanjang hidup terutama ketika dia berada di masa krisis.”

Segera setelah kakeknya meninggal, pada usia tujuh tahun, keluarganya pindah ke Miramar Florida di mana mereka menghabiskan waktu lama tinggal di motel sampai ayahnya menemukan pekerjaan yang aman sebagai direktur pekerjaan umum. Miramar adalah kota kecil dan Johnny mengatakan bahwa “ada dua toko kelontong yang saling berhadapan dan tidak ada yang benar-benar terjadi di sana.” Johnny ingat bahwa mereka mungkin tinggal di dua puluh rumah pada saat dia berusia lima belas tahun.

Dia mengatakan bahwa setiap kali dia mengepak koper untuk melakukan banyak perjalanan “itu dapat memicu kenangan lama tentang pindah.” Langkah itu sangat sulit bagi Johnny dan untuk sementara waktu dia merasakan era ketidakstabilan dan ketidakpastian, yang memunculkan sisi liarnya. Johnny mengakui bahwa dia merasa dia adalah “anak aneh yang ingin menjadi Daniel Boone bagi Bruce Lee”.

Seiring bertambahnya usia Johnny, minatnya berubah menjadi musik. Pamannya adalah seorang pengkhotbah dan memiliki kelompok Injil yang dibentuk sebelumnya di gereja. Johnny menyukai musiknya dan melihat semacam preforming saat Pamannya berdiri di podium dan memanggil penonton untuk “datang dan diselamatkan”. Dia belajar bagaimana menarik perhatian orang banyak dan lebih tertarik pada efek dan peran yang dimainkan musik pada orang-orang, daripada khotbah itu sendiri.

Pengaruh musik lainnya datang dari saudaranya Danny, yang berbagi kamar dengannya. Kakaknya menyukai musik rock dan membuka Johnny hingga Van Morrison, Kiss dan Bob Dylan. Johnny terus tumbuh lebih liar dan melarikan diri ke dunia fantasinya sendiri. Dia terpesona dengan kecerobohan dan bahaya.

Dia memainkan Evil Knievel dan Perang Dunia kedua. Dia menggali terowongan di halaman dengan temannya dan memiliki rencana rahasia untuk menggali terowongan pelarian dari kamarnya di rumah ke halaman belakang.

Karena perlakuan orang luar di sekolah dan perasaan tidak memilikinya sendiri, Johnny mulai benar-benar menjadi pemimpi dan terus-menerus dalam masalah selama sekolah. Dia memiliki masalah dengan satu guru tertentu yang memutuskan untuk memilih dia dan mempermalukannya di depan kelas.

Johnny akhirnya merasa cukup dan sebelum dia meninggalkan ruangan, dia menjatuhkan celananya dan memelototinya, Johnny diskors dan sejak saat itu dicap sebagai pembuat onar. Dia hidup sesuai dengan label dengan baik saat dia mulai melakukan aksi dengan teman-temannya, seperti merendam kemeja dalam bensin dan membakarnya untuk mencoba dan meniru aksi makan api Gene Simmons.

Untuk sepersekian detik itu menjadi bumerang dan wajah Johnny terperangkap dalam kobaran api. Malam itu ketika ibunya pulang, Johnny memberitahunya bahwa dia dibakar oleh kembang api, jadi dia tidak akan mendapat masalah. Dia mulai melakukan pranks khas seperti menghasut mobil dan sekolah jatuh ke belakang kompor.

Selain musik, kehidupan sekolah Johnny tidak berjalan dengan baik. Dia berada di tahun ketiga sekolah menengah tetapi mengatakan bahwa dia “memiliki sekitar delapan kredit” dan bosan keluar dari pikirannya. Dia membenci sekolah dan bergaul dengan orang-orang “jahat”. Dia bahkan akan membawa gitarnya ke sekolah bersamanya tetapi akan terus-menerus bolos kelas dan pergi ke ruang latihan musik untuk duduk dan memainkan alat musiknya.

Johnny mengaku masa remajanya tidak diisi dengan tindakan positif. Pada usia dua belas dia merokok dan minum dan masuk ke sekolah dan menghancurkan “apa saja yang saya bisa.” Semua teman Johnny adalah sesama musisi dan dia mulai menemukan “tempat dalam hidup” dengan mimpinya pada ketenaran rock-n-roll.

Ketika dia masih berusia tiga belas tahun, kelompoknya mulai pergi dan bermain di klub lokal, Johnny akan membawa ID palsu untuk mencoba dan menipu pemilik klub dan mendapati dirinya dalam pertunjukan “akting” pertamanya mencoba masuk ke dunia orang dewasa. Dia kehilangan perjakanya karena seorang gadis yang bergaul dengan band.

Dia “sedikit lebih tua” dan menurut Johnny juga masih perawan. Mereka pertama kali tidur bersama di belakang mobil van Ford biru milik bassiest Flame. Johnny mengatakan bahwa mereka berkencan dalam waktu singkat tetapi kehilangan kontak setelahnya. Johnny terus berlari liar dan mengatakan pada usia empat belas tahun dia telah “mencoba hampir semua jenis obat yang ada”.

Dia mulai melihat dirinya dalam spiral ke bawah yang dia tahu pasti akan menyebabkan bencana dan dia mulai melihat bahwa anak-anak lain yang berada di jalan ini tidak menuju ke mana-mana dengan cepat. Dia memutuskan bahwa dia perlu untuk memperlambat dan menunjukkan kedewasaan yang luar biasa dalam kemampuan untuk melihat masa depan bahwa perilakunya akan berlaku untuknya. Tepat di ambang pencerahan ini, orang tuanya mengumumkan perceraian mereka.

Baca Juga : Perjalanan Karir Russell Crowe, Aktor Terkenal Asal Selandia Baru

Meskipun perceraian itu tidak mengejutkan siapa pun, Johnny mengambilnya dengan keras dan langsung ke hati. Dia telah menyatakan, “Saya dapat mengingat orang tua saya berkelahi dengan kami anak-anak di kamar sebelah mendengarkan.” Johnny mengambil tanggung jawab untuk menghibur ibunya dan memastikan bahwa ibunya dalam keadaan baik.

Dia telah mengatakan bahwa rasa sakit dan rasa sakitnya sendiri hanya berada di urutan kedua setelah perhatiannya terhadap kesejahteraan istrinya. “Ibuku menerimanya dengan sangat keras dan aku merasa itu adalah tugasku untuk merawatnya secara emosional” kata Johnny.

Depp Impact - Blog Tentang Aktor Johny Deep