Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia Perfilman

Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia Perfilman

By : -

Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia Perfilman

Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia PerfilmanJohnny telah meledak-ledak di lokasi syuting dan juga dalam kehidupan nyata karena dia mengatakan bahwa “itu tidak benar-benar pemberontakan, itu hanya merasa tidak nyaman di kulit saya sendiri dan tidak benar-benar tahu di mana tempat saya dalam hidup ini” Namun dia dicap sebagai pemberontak dan bagi mereka yang tidak mengenalnya, dianggap sama.

Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia Perfilman

deppimpact Dia telah mengakui kejatuhannya dalam pemahamannya tentang kehidupan seperti yang dia katakan dalam satu wawancara (rolling stone 2008.) “Saya bodoh,” Sekitar waktu ini hubungannya dengan Fenn memudar dan dia terlihat dengan beberapa bintang muda lainnya termasuk Jennifer Gray (dari Dirty Dancing).

Baca Juga : Johnny Depp Sudah Menjadi Idola di Umur Mudanya

Ada banyak cerita tentang tindakannya di lokasi 21 jump street termasuk membakar pakaian dalamnya dan membuat naskah sambil berjalan. Dia akan membuang ide absurdnya sendiri untuk naskahnya, merasa ini adalah salah satu cara untuk mengabaikan naskah yang tidak nyaman baginya.

Johnny terbuka tentang perasaannya bahwa skrip menjadi lebih “up to date” dan lebih banyak berurusan dengan apa yang dialami anak muda dalam kehidupan mereka saat itu.

Meskipun hal-hal ini mungkin dilihat oleh orang lain sebagai hal yang tidak masuk akal, beberapa adalah upaya yang disengaja untuk menjadi keterlaluan meskipun beberapa yang lain adalah saran serius untuk membawa ide-ide Johnny tentang masalah-masalah penting ke cahaya.

Dia juga tidak senang dengan kenyataan bahwa dia dipanggil oleh acara itu untuk berbicara tentang berbagai topik yang dia rasa dia tidak punya wewenang untuk menyampaikannya ke publik. “Mereka ingin saya tampil di depan kamera dalam pengumuman publik yang mengatakan kepada anak-anak untuk tetap bersekolah, ketika semua orang di sekitar tahu bahwa saya putus sekolah. Maksud saya, siapa saya untuk melihat wajah anak-anak ini dengan kemunafikan?”

Akhirnya, setelah hidup dengan frustrasi dalam sebuah jebakan, dia bisa menerima film berikutnya yang berjudul Cry Baby. Tawaran itu datang dalam bentuk surat yang dikirim kepadanya oleh John Waters sendiri. Johnny membaca naskahnya dan menyukai gagasan untuk mengolok-olok “citra idola remaja”-nya yang besar. Sindiran ini persis seperti yang diperintahkan dokter untuk Johnny.

Sebuah cara untuk mengeluarkan tenaga sambil menggunakan bakatnya untuk berbagi dalam proyek kreatif yang akan memungkinkan dia untuk mulai melebarkan sayapnya. Waters sedang mencari aktor yang bisa mundur selangkah dan menertawakan dirinya sendiri dan dia juga menginginkan aktor muda yang bisa menarik kerumunan “hip”.

Dia menemukan Johnny persis seperti apa yang dia inginkan untuk peran itu, berbakat, bersedia untuk bertaruh pada peran dan lebih dari bersedia untuk mengolok-olok citra yang sangat ingin dia hilangkan. Johnny dengan senang hati membantu Waters dan terjun langsung ke film.

Dia bahkan lebih senang ketika John mendorongnya saat syuting untuk berkontribusi pada naskah dengan masukan dan idenya sendiri. Johnny memuji Waters dengan mengatakan bahwa “John sebenarnya ingin mendengar ide-ide saya, dia akan pergi ke sana dan bekerja dengan saya jika saya memiliki masalah dengan bagian dari film, dia satu-satunya sutradara yang pernah bekerja dengan saya.

“Karakter Johnny adalah pemain gitar dan musisi dan meskipun Johnny sendiri tidak memberikan vokal untuk nomor musik, dia sangat terlibat dalam mengawasi pilihan gitar vintage dan amplifier untuk film tersebut. Dia juga tidak bisa berpura-pura memainkan nomor gitar tetapi menunjukkannya dalam kehidupan nyata bakat yang dia miliki.

Ini hanyalah aset lain untuk pilihan peran ini baginya. Pemeran dan rekan Johnny dalam film tersebut akan segera menemukan bahwa Johnny menyenangkan untuk diajak bekerja sama dan dia berteman dengan banyak dari mereka yang terus berhubungan dengannya di tahun-tahun mendatang. Mereka menemukan dia pekerja keras dan berdedikasi dan juga mau belajar dan mencoba hal-hal baru.

“Jarang sekali menemukan bintang muda yang mau menerima kritik dan saran yang membangun seperti Johnny menyambutnya”, ujar Waters. Cry baby menemukan audiens yang cepat dan daya tarik di seluruh dunia karena menjadi sangat populer di negara lain bahkan lebih daripada di Amerika, sebagian karena fakta bahwa genre tersebut hilang pada kerumunan muda di AS yang telah melampaui ide Elvis tahun lima puluhan.

Johnny masih harus kembali ke 21 untuk satu musim lagi, tetapi akhirnya bisa mulai menumpahkan kulitnya berkat Cry Baby. Ini adalah saat Johnny bertemu Winona Ryder di pemutaran perdana film Great Balls of Fire (1989). Dikatakan bahwa mereka bertemu di lobi dan itu adalah cinta pada pandangan pertama bagi mereka berdua. “Itu adalah pandangan klasik seperti di West Side Story di mana segalanya menjadi berkabut,” kata Johnny.

Beberapa bulan kemudian mereka diperkenalkan dengan baik oleh seorang teman. Johnny berbagi pemikiran ini. “Ketika saya bertemu Winona dan kami jatuh cinta, itu benar-benar tidak seperti sebelumnya. Mereka menemukan bahwa mereka memiliki banyak kesamaan dan menjadi “pasangan terbaru Hollywood.”

Tentu saja hubungan mereka diperbincangkan di tabloid dan pers dan sampai hari ini masih dibicarakan banyak orang. Ada banyak kutipan dan informasi tentang bagian kehidupan Johnny ini dan bahkan sekarang, setelah sekian lama, itu tetap ada sebagai tanda waktu dalam kehidupan publiknya. Untuk alasan ini tidak perlu untuk memperluas lebih banyak tentang hal ini.

Tawaran film berikutnya yang akan datang kepada Johnny adalah film Edward Scissorhands. Dia telah mengejar Winona untuk bermain berlawanan dengannya di film dan dia setuju. Dia sudah berkomitmen untuk film lain, tetapi karena alasan tertentu tidak dapat memenuhi komitmen itu dan dengan senang hati dia menerima tawaran film tersebut.

Film ini disutradarai oleh sutradara muda yang akan datang bernama Tim Burton. Idenya datang dari ketidakmampuan pribadi Tim untuk berkomunikasi sebagai seorang anak. Dia merasa bahwa dia tidak dapat mengekspresikan dirinya dengan cara yang tepat dan karenanya dia menulis naskah Edward untuk membantu menggambarkan perasaannya tentang ketidakmampuan Amerika untuk menerima keragaman itu sendiri.

Edward karakter utama adalah seorang anak laki-laki dengan rambut liar dan kulit pucat, ia memiliki gunting di tempat tangan dan disimpan jauh dari dunia tidak hanya di luar tetapi di dalam juga.  Johnny telah berbicara berkali-kali tentang peran yang seharusnya dia mainkan, “Saya merasa sangat terikat dengan cerita ini? Bagaimana saya bisa meyakinkan sutradara bahwa saya adalah Edward, bahwa saya mengenalnya luar dalam?” Johnny yakin bahwa ini adalah kesempatan sekali seumur hidup dan pertemuan antara dua pemikir jenius itu segera diatur.

Ini adalah pertemuan takdir dan tanpa sepengetahuan salah satu dari mereka akan membantu membentuk masa depan mereka. Mereka bertemu di kedai kopi Bel Age Hotel di Los Angeles. Di sanalah mereka, dua individu yang meskipun berpikir di atas pikiran dan imajinasi normal, tersandung dan gagap melalui kata-kata mereka dan berbagi kecanggungan untuk menggunakan kata-kata untuk berhubungan.

Bahkan saat ini terlihat berbicara bersama bahwa mereka berbagi pemahaman dan pola pikir tertentu, juga perasaan tidak nyaman dalam menjelaskan pikiran dan kesan. Johnny dan Tim sama-sama berbicara dalam banyak kesempatan tentang pertemuan pertama mereka.

Baca Juga : Perjalanan Karir Diane Lane Aktris Amerika Yang Memulai Debutnya Pada Usia 13 Tahun

Johnny berkata, “Setelah berbagi tiga dari empat teko kopi, kami tersandung melalui kalimat yang belum selesai satu sama lain tetapi entah bagaimana masih saling memahami, kami mengakhiri pertemuan dengan jabat tangan dan ‘senang bertemu denganmu’.”

Tim telah mengatakan ini tentang pertemuan pertamanya dengan Johnny, “Johnny sangat dikenal sebagai idola remaja dan dia dianggap sulit dan menyendiri. Sebagai pribadi dia lucu dan hangat, pria yang hebat. Dia pria normal-setidaknya interpretasi saya tentang normal-tapi dia benar-benar kebalikan dari persepsi ini.

Depp Impact - Blog Tentang Aktor Johny Deep