Perjalanan Karir Winona Ryder, Mantan Wanita Johnny Depp

Perjalanan Karir Winona Ryder, Mantan Wanita Johnny Depp

By : -

Perjalanan Karir Winona Ryder, Mantan Wanita Johnny Depp

Perjalanan Karir Winona Ryder, Mantan Wanita Johnny Depp – Pada tahun 1985, Ryder mengirim audisi rekaman video, di mana dia membacakan monolog dari novel Franny and Zooey oleh J. D. Salinger, untuk muncul dalam film Desert Bloom. Meskipun perannya jatuh ke Annabeth Gish, penulis/sutradara David Seltzer memperhatikan bakatnya dan memasukkannya ke dalam filmnya Lucas (1986), tentang seorang anak laki-laki bernama Lucas (Corey Haim) dan kehidupannya di sekolah menengah.

Perjalanan Karir Winona Ryder, Mantan Wanita Johnny Depp

deppimpact – Ditembak pada musim panas 1985, film ini dibintangi oleh Charlie Sheen dan Kerri Green dengan Ryder memerankan Rina, salah satu teman Lucas di sekolah. Ketika ditanya bagaimana dia ingin namanya muncul di kredit, dia menyarankan “Ryder” sebagai nama keluarganya karena album Mitch Ryder milik ayahnya diputar di latar belakang. Film Ryder berikutnya adalah Square Dance (1987), di mana karakter remajanya menciptakan jembatan antara dua dunia yang berbeda  pertanian tradisional di antah berantah dan kota besar.

Baca Juga : Winona Ryder, Wanita Yang Pernah Menjalin Asmara Dengan Johnny Depp 

Dia memenangkan pujian untuk kinerja, dengan Los Angeles Times menyebutnya “debut yang luar biasa.” Kedua film, bagaimanapun, hanya sedikit sukses secara komersial. Setelah melihatnya di Lucas, sutradara Tim Burton memutuskan untuk memerankan Ryder dalam filmnya Beetlejuice (1988). Dalam film tersebut, ia memerankan remaja gothic Lydia Deetz. Keluarga Lydia pindah ke rumah hantu yang dihuni oleh hantu yang diperankan oleh Geena Davis, Alec Baldwin dan Michael Keaton. Lydia dengan cepat menemukan dirinya satu-satunya manusia dengan empati yang kuat terhadap hantu dan situasi mereka.

Film ini sukses di box office, dan kinerja Ryder dan film secara keseluruhan menerima ulasan positif sebagian besar dari para kritikus. Bertahun-tahun kemudian, dia berkomentar, “Saya membuat Beetlejuice, dan itu adalah film besar, tetapi itu tidak membantu pengalaman sekolah menengah saya. Bahkan itu memperburuknya. Saya adalah orang aneh dan penyihir.” Juga pada tahun 1988, Ryder muncul dalam film 1969 di mana ia memainkan karakter Beth, pacar Kiefer Sutherland dan saudara perempuan Robert Downey Jr.-protagonis, pengunjuk rasa dan anak-anak bunga melawan Perang Vietnam.

Ryder mendapatkan peran Veronica Sawyer dalam film independen Heathers (1989). Film tersebut, mengambil satir kehidupan remaja, berputar di sekitar Veronica, yang akhirnya dipaksa untuk memilih antara kehendak masyarakat dan hatinya sendiri setelah pacarnya, diperankan oleh Christian Slater, mulai membunuh siswa sekolah menengah populer. Agen Ryder awalnya memohon padanya untuk menolak peran tersebut, dengan mengatakan bahwa film tersebut akan “menghancurkan karirnya”. Reaksi terhadap film tersebut sebagian besar positif, dan penampilan Ryder ditanggapi secara kritis, dengan The Washington Post menyatakan Ryder adalah “ingenu Hollywood yang paling mengesankan Ryder membuat kita mencintai pembunuh remajanya, seorang yang cerdas, lucu gadis dengan sedikit Bonnie Parker di dalam dirinya.

Dia adalah protagonis dewasa muda yang paling disukai dan digambar dengan baik sejak kepolosan seksual Gregory’s Girl.” Film ini gagal di box office, namun mencapai status sebagai film kultus yang dominan.  Ryder kemudian merenungkan, “Itu adalah pertama kalinya saya bahkan digambarkan dalam naskah sebagai menarik dengan cara apapun.”  Belakangan tahun itu, dia membintangi Great Balls of Fire!, bermain sebagai pengantin berusia 13 tahun (dan sepupu) dari Jerry Lee Lewis. Film ini merupakan kegagalan box office dan menerima ulasan yang terbagi dari para kritikus. Pada bulan April 1989, ia memainkan peran utama dalam video musik untuk “Debbie Gibson Hamil dengan Anak Cinta Berkepala Dua” karya Mojo Nixon.

Pada tahun 1990, Ryder muncul dalam empat peran film. Dia adalah pemeran utama wanita bersama pacarnya Johnny Depp dalam film fantasi Edward Scissorhands, yang menyatukannya kembali dengan sutradara Tim Burton. Edward Scissorhands adalah kesuksesan box office yang signifikan, meraup US$86 juta dan menerima banyak pengabdian kritis. Belakangan tahun itu, dia mengundurkan diri dari peran Mary Corleone di The Godfather Part III karya Francis Ford Coppola (setelah bepergian ke Roma untuk syuting) karena kelelahan saraf. Peran ketiga Ryder tahun ini adalah dalam drama komedi keluarga Mermaids (1990), yang dibintangi bersama Cher, Bob Hoskins dan Christina Ricci.

Mermaids adalah sukses box office moderat dan dipeluk secara kritis. Kinerja Ryder diakui. kritikus Roger Ebert dari Chicago Sun-Times menulis: “Winona Ryder, dalam peran luarnya yang terasing lainnya, menghasilkan karisma yang nyata.” Untuk penampilannya, Ryder menerima nominasi Golden Globe Award untuk Aktris Terbaik dalam Peran Pendukung,  dan penghargaan National Board Review untuk kategori yang sama. Ryder kemudian tampil bersama Cher dan Christina Ricci dalam video untuk “The Shoop Shoop Song”, tema dari Mermaids. Mengikuti Mermaids, dia memiliki peran utama dalam Welcome Home, Roxy Carmichael, sebuah film tentang anak angkat. Film ini dibintangi oleh Jeff Daniels dan dianggap gagal karena pertunjukannya yang buruk di box office.

Kemudian pada tahun yang sama, dia dianugerahi ‘ShoWest’s Female Star of Tomorrow’ oleh The National Association of Theatre Owners. Pada tahun 1990, Ryder juga membuat cameo di video musik Roy Orbison, “A Love So Beautiful” dengan Matthew Modine. Pada tahun 1991, Ryder berperan sebagai sopir taksi muda di Night on Earth karya Jim Jarmusch. Film ini diberikan rilis terbatas, tetapi menerima pujian kritis. Ryder kemudian membintangi peran ganda bunga cinta reinkarnasi Count Dracula Mina Murray dan kekasih masa lalu Dracula Putri Elisabeta, dalam Dracula (1992) karya Bram Stoker, sebuah proyek yang ia bawa ke perhatian sutradara Francis Ford Coppola.

Naskah awalnya ditujukan untuk adaptasi televisi tetapi Ryder sangat menyukainya sehingga ia menunjukkan naskahnya kepada Coppola. Film ini ditayangkan perdana pada November 1992 untuk kesuksesan kritis dan komersial. Pada tahun 1993, Ryder membintangi melodrama The House of the Spirits (1993), berdasarkan novel Isabel Allende. Ryder memainkan minat cinta karakter Antonio Banderas. Syuting utama dilakukan di Denmark dan Portugal. Film ini ditinjau dengan buruk dan gagal box office, hanya menghasilkan $6 juta dengan anggaran $40 juta. Roger Ebert menulis, “Winona Ryder, yang memerankan putri Irons and Close, juga tampaknya merupakan pilihan casting yang tidak mungkin, tetapi dia lebih meyakinkan, dengan lebih banyak pengabaian dan semangat, dan dia membuat karakternya berhasil.”

Pada tahun yang sama, Ryder membintangi film periode Martin Scorsese The Age of Innocence (1993), sebuah adaptasi dari novel Edith Wharton yang dibintangi oleh Michelle Pfeiffer dan Daniel Day-Lewis. Ryder menganggap Scorsese “sutradara terbaik di dunia”. Untuk perannya sebagai May Welland, tunangan Newland Archer (Day-Lewis), Ryder memenangkan Golden Globe Award untuk Aktris Pendukung Terbaik serta menerima nominasi Academy Award dan BAFTA. Meskipun tidak sukses secara komersial, Age of Innocence menerima pujian kritis. Vincent Canby di New York Times menulis. ‘Ms Ryder luar biasa sebagai hal muda manis yang keras seperti paku, sebanyak ketidaktahuan sebagai kepentingan pribadi.’

Ryder berikutnya ditetapkan untuk membintangi Broken Dreams dengan aktor River Phoenix. Proyek ini ditunda karena kematiannya yang terlalu dini pada tahun 1993. Pada tahun 1993, Ryder juga muncul di video musik “Tanpa Jejak” oleh Soul Asylum, yang anggotanya David Pirner adalah pacarnya pada saat itu. Peran Ryder berikutnya adalah berlawanan dengan Ethan Hawke dalam drama Generasi X Reality Bites (1994), disutradarai oleh Ben Stiller, di mana dia memainkan seorang wanita muda yang mencari arah dalam hidupnya. Penampilannya mendapat pujian dan studio berharap film tersebut akan menghasilkan banyak uang, namun tidak menghasilkan uang sebanyak yang diharapkan.

Menurut Hawke dan Stiller, film tersebut hanya mendapat lampu hijau karena status bintang Ryder.Film ini mendapat pujian luas. kritikus Janet Maslin dari The New York Times menulis bahwa film tersebut adalah adaptasi terbesar dari novel tersebut, dan berkomentar tentang penampilan Ryder: “Ms. Ryder, yang tahun spanduknya juga mencakup pertunjukan komik yang bagus di ‘Reality Bites’, memainkan Jo dengan semangat. Kehadirannya yang penuh semangat memberikan film ini sebuah kunci pas yang menarik, dan dia memerankan ‘pria keluarga’ yang memproklamirkan diri dengan keteguhan yang tepat.” Roger Ebert menulis dalam ulasannya, “Wanita Kecil tumbuh pada saya. Awalnya, saya pemarah, berpikir itu akan menjadi terlalu manis dan saleh.

Baca Juga : Kisah Perjalanan Karir Adele Laurie Blue Adkins yang kerap disapa dengan nama  Adele

Lambat laun, saya melihat bahwa Gillian Armstrong menganggapnya serius. Dan kemudian saya mulai menghargai akting ansambel, dengan lima aktris menciptakan kehangatan dan keakraban keluarga yang nyata.” Dia juga memuji Ryder untuk penggambaran Jo yang kuat dan cerah. Dia menerima nominasi Oscar Aktris Terbaik pada tahun berikutnya. Ryder juga tampil sebagai tamu dalam episode The Simpsons “Lisa’s Rival” sebagai Allison Taylor, yang kecerdasan dan kepribadiannya yang berlebihan membuatnya menjadi saingan Lisa.

Peran utama Ryder berikutnya adalah dalam How to Make an American Quilt (1995), sebuah adaptasi dari novel dengan nama yang sama oleh Whitney Otto, yang dibintangi bersama Anne Bancroft, Maya Angelou, dan Ellen Burstyn. Ryder berperan sebagai lulusan perguruan tinggi yang menghabiskan hiatus musim panasnya di properti neneknya untuk merenungkan lamaran pernikahan pacarnya baru-baru ini. Film ini hampir meraup empat kali lipat dari anggarannya dan menerima ulasan yang beragam hingga positif dari para kritikus.

Pada tahun yang sama, Ryder meriwayatkan The Diary of a Young Girl karya Anne Frank di mana dia dinominasikan untuk Grammy Award. Sebuah tinjauan oleh Audiofile memuji penampilannya, dengan mengatakan “Winona Ryder adalah narator yang sempurna untuk karya ini. Suaranya terdengar sangat muda, cocok dengan antusiasme dan frustrasi gadis berusia 14 tahun itu.”