Plot Film Charlie and the Chocolate Factory, Film Musikal Yang Diperankan Johnny Depp

Plot Film Charlie and the Chocolate Factory, Film Musikal Yang Diperankan Johnny Depp

By : -

Plot Film Charlie and the Chocolate Factory, Film Musikal Yang Diperankan Johnny Depp – Charlie and the Chocolate Factory merupakan sebuah film fantasi musikal tahun 2005 yang ditulis oleh John August serta disutradarai oleh Tim Burton , berdasarkan pada novel Inggris tahun 1964 dengan judul yang sama karya Roald Dahl .

Plot Film Charlie and the Chocolate Factory, Film Musikal Yang Diperankan Johnny Depp

deppimpact – Film ini dibintangi oleh beberapa aktor ternama seperti Johnny Depp berperan sebagai Willy Wonka serta Freddie Highmore berperan sebagai Charlie Bucket, bersama David Kelly , Helena Bonham Carter , Noah Taylor , Missi Pyle , James Fox , Deep Roy , dan Christopher Lee. Alur cerita mengikuti Charlie saat ia berhasil memenangkan kontes bersama empat anak lainnya dan dipimpin oleh Wonka dalam tur pabrik cokelatnya. Pengembangan untuk adaptasi kedua Charlie and the Chocolate Factory dimulai pada tahun 1991, yang mengakibatkan Warner Bros. menyediakan perkebunan Dahl dengan kontrol artistik total .

Baca Juga : Finding Neverland, Film yang Menjadikan Johnny Depp Sebagai Aktor Terbaik 

Sebelum keterlibatan Burton, sutradara seperti Gary Ross , Rob Minkoff , Martin Scorsese , dan Tom Shadyac telah terlibat, sementara aktor Bill Murray , Nicolas Cage , Jim Carrey , Michael Keaton , Brad Pitt , Will Smith , Adam Sandler, dan banyak lainnya, sedang dalam diskusi atau dipertimbangkan oleh studio untuk memerankan Wonka. Burton segera membawa kolaborator tetap Depp dan Danny Elfman . Charlie and the Chocolate Factory mewakili film musikal pertama yang disutradarai oleh Burton dan pertama kali sejak The Nightmare Before Christmas di mana Elfman berkontribusi pada skor film menggunakan lagu-lagu tertulis dan vokalnya.

Pembuatan film berlangsung selama 6 bulan yakni mulai bulan Juni sampai dengan Desember 2004 di Pinewood Studios yang berada di Inggris . Daripada menggunakan lingkungan yang dihasilkan komputer , Burton terutama menggunakan set yang dibangun dan efek praktis, yang menurutnya terinspirasi oleh penekanan buku pada tekstur. Ruang Cokelat Wonka dibangun di Panggung 007 di Pinewood, lengkap dengan air terjun dan sungai cokelat palsu. Tupai dilatih sejak lahir untuk kematian Veruca Salt. Aktor Deep Roy menampilkan setiap Oompa-Loompa secara individual daripada satu pertunjukan yang diduplikasi secara digital.

Charlie and the Chocolate Factory dirilis dengan ulasan kritis kontemporer yang positif, dengan pujian diarahkan pada visual, desain set, nomor musik, bintang anak, dan arahan Burton. Penampilan Depp sebagai Willy Wonka mendapat tanggapan yang lebih terpolarisasi, dan film tersebut telah dinilai lebih kritis pada tahun-tahun sejak dirilis. Film tersebut sukses di box office, meraup US$475 juta dan menjadi film berpenghasilan tertinggi kedelapan di seluruh dunia pada tahun 2005.

Plot

Charlie Bucket adalah anak laki-laki yang baik dan penyayang yang tinggal bersama keluarganya dalam kemiskinan di dekat Pabrik Wonka. Pemilik perusahaan, Willy Wonka , sudah lama menutup pabriknya untuk umum karena masalah spionase industri , dan semua karyawan, termasuk Charlie’s Grandpa Joe , dipecat. Ayah Charlie, sementara itu, baru-baru ini dipecat dari pekerjaannya sendiri yaitu memasang tutup pasta gigi, meskipun ia tidak mengakui hal ini kepada Charlie.

Suatu hari, Wonka mengumumkan sebuah kontes di mana Tiket Emas telah ditempatkan di lima Wonka Bar secara acak di seluruh dunia, dan pemenangnya akan menerima tur lengkap pabrik serta pasokan cokelat seumur hidup, sementara satu akan menerima hadiah tambahan di akhir tur. Penjualan Wonka kemudian meroket, dan empat tiket pertama ditemukan oleh August Gloop yang rakus, Violet Beauregard yang arogan, Veruca Salt yang manja dan Mike Teavee yang kejam.. Charlie mencoba dua kali untuk menemukan tiket, tetapi kedua batang itu kosong.

Setelah mendapat kabar bahwa tiket terakhir telah ditemukan di Rusia, Charlie menemukan uang $10 dan membeli Wonka Bar ketiga. Tiket Rusia terungkap sebagai pemalsuan seperti Charlie menemukan tiket asli di dalam bungkusnya. Dia menerima tawaran uang untuk tiket, tapi kasir memperingatkan dia untuk tidak menukarnya, dan Charlie berlari pulang. Di rumah, Charlie mengatakan bahwa dia ingin menukarnya dengan uang untuk perbaikan keluarganya. Namun, setelah pembicaraan singkat dari Kakek George , dia memutuskan untuk menyimpannya dan membawa Kakek Joe untuk menemaninya dalam tur.

Charlie dan pemegang tiket lainnya disambut di luar pabrik oleh Wonka, yang kemudian membawa mereka ke dalam fasilitas. Kelemahan karakter individu menyebabkan empat anak lainnya menyerah pada godaan, mengakibatkan mereka tereliminasi dari tur sementara karyawan baru Wonka, Oompa-Loompa, menyanyikan lagu moralitas setelah masing-masing. Sementara itu, Wonka mengenang masa lalunya yang bermasalah dan bagaimana ayah dokter giginya, Wilbur, dengan tegas melarangnya mengonsumsi permen karena berpotensi menimbulkan risiko gigi. Setelah menyelundupkan permen, Wonka langsung ketagihan dan kabur dari rumah untuk mengejar mimpinya.

Namun, ketika dia kembali, ayahnya dan rumah mereka telah pergi. Setelah tur, keempat anak yang tereliminasi meninggalkan pabrik dengan karakteristik atau kelainan yang berlebihan terkait dengan eliminasi mereka sementara Charlie mengetahui bahwa Wonka, yang sekarang mendekati masa pensiun, bermaksud mencari ahli waris yang layak. Karena Charlie adalah yang “paling tidak busuk” dari kelimanya, Wonka mengundang Charlie untuk tinggal dan bekerja di pabrik bersamanya, asalkan ia meninggalkan keluarganya. Charlie menolak, karena keluarganya adalah hal terpenting dalam hidupnya.

Saat Charlie dan keluarganya hidup bahagia, Wonka menjadi putus asa, menyebabkan perusahaan dan penjualannya menurun. Dia akhirnya meminta nasihat Charlie, dan dia memutuskan untuk membantu Wonka berdamai dengan ayahnya yang terasing, Wilbur. Selama reuni, Charlie memperhatikan kliping koran tentang kesuksesan Wonka yang dikumpulkan Wilbur sementara Wonka menyadari nilai keluarga saat dia dan Wilbur akhirnya berdamai. Setelah itu, Wonka mengizinkan Charlie dan keluarganya untuk pindah ke pabrik bersama.

Produksi

Penulis Roald Dahl tidak menyetujui adaptasi film tahun 1971 . Warner Bros. dan Brillstein-Grey Entertainment mengadakan diskusi dengan perkebunan Dahl pada tahun 1991, berharap dapat membeli hak untuk memproduksi versi film lain dari Charlie and the Chocolate Factory . Pembelian tersebut diselesaikan pada tahun 1998, dengan janda Dahl, Felicity (“Liccy”), dan putrinya, Lucy , menerima kontrol artistik total dan hak istimewa terakhir atas pilihan aktor, sutradara, dan penulis. Perlindungan selanjutnya dari bahan sumber perkebunan Dahl adalah alasan utama Charlie dan Pabrik Cokelattelah mendekam di neraka pembangunan sejak tahun 1990-an.

Scott Frank dipekerjakan untuk menulis skenario pada Februari 1999, setelah mendekati Warner Bros. untuk pekerjaan itu. Frank, peraih nominasi Oscar baru-baru ini untuk film kriminal berperingkat-R Out of Sight , ingin menggarap film yang bisa dinikmati anak-anaknya. Sebagai penggemar buku yang antusias, ia bermaksud untuk tetap lebih setia pada visi Dahl daripada film 1971 sebelumnya. Nicolas Cage sedang dalam diskusi untuk Willy Wonka, tetapi kehilangan minat. Gary Ross menandatangani kontrak untuk menyutradarai pada Februari 2000, yang mengakibatkan Frank menyelesaikan dua draf skenario, sebelum pergi dengan Ross pada bulan September 2001. Baik Warner Bros. dan Dahl Estate ingin Frank tetap di proyek, tetapi dia menghadapi konflik penjadwalan dan kewajiban kontrak dengan Minority Report (2002) dan The Lookout (2007).

Rob Minkoff mengadakan negosiasi sutradara pada Oktober 2001, dan Gwin Lurie dipekerjakan pada Februari 2002 untuk mengulang naskah baru. Lurie mengatakan dia akan mengadaptasi buku aslinya dan mengabaikan adaptasi film tahun 1971. Perkebunan Dahl memperjuangkan Lurie setelah terkesan dengan karyanya pada adaptasi Dahl lainnya, sebuah adaptasi live-action dari The BFG , untuk Paramount Pictures , yang tidak pernah dibuat Paramount mendistribusikan versi film Charlie sebelumnya pada tahun 1971 , dan kemudian menjual haknya ke WB .

Pada bulan April 2002, Martin Scorsese terlibat dengan film tersebut, meskipun sebentar, tetapi memilih untuk mengarahkan The Aviator sebagai gantinya. Presiden Warner Bros Alan F. Horn ingin Tom Shadyac untuk mengarahkan Jim Carrey sebagai Willy Wonka, percaya bahwa duo ini dapat membuat Charlie dan Pabrik Coklat relevan dengan khalayak arus utama, tetapi Liccy Dahl menentang hal ini.

Pra-produksi

Setelah menerima persetujuan antusias dari perkebunan Dahl, Warner Bros mempekerjakan Tim Burton untuk mengarahkan pada Mei 2003. Burton membandingkan pengembangan proyek yang lesu dengan Batman (1989), yang ia arahkan, dalam hal bagaimana ada beragam upaya kreatif dengan keduanya. film. Dia berkata, “Versi Scott Frank adalah yang terbaik, mungkin yang paling jelas, dan paling menarik, tetapi mereka telah mengabaikannya.” Liccy Dahl berkomentar bahwa Burton adalah direktur pertama dan satu-satunya yang senang dengan perkebunan itu. Dia sebelumnya telah memproduksi adaptasi penulis lainnya dengan James and the Giant Peach (1996), dan, seperti Roald Dahl, tidak menyukai film tahun 1971 karena menyimpang dari jalan cerita buku.

Selama pra-produksi, Burton mengunjungi bekas rumah Dahl di desa Buckinghamshire di Great Missenden . Liccy Dahl ingat Burton memasuki gudang tulisan Dahl yang terkenal dan berkata, “Ini rumah Bucket!” dan berpikir dalam hati, “Syukurlah, ada yang mengerti.” Liccy juga menunjukkan kepada Burton manuskrip tulisan tangan asli , yang ditemukan Burton lebih salah secara politis daripada buku yang diterbitkan. Naskah termasuk seorang anak bernama Herpes, setelah penyakit menular seksual .

Naskah Lurie menerima penulisan ulang oleh Pamela Pettler , yang bekerja dengan Burton di Corpse Bride , tetapi sutradara menyewa penulis skenario Big Fish John August pada Desember 2003 untuk memulai dari awal. Baik August maupun Burton adalah penggemar buku ini sejak kecil. August pertama kali membaca Charlie and the Chocolate Factory ketika dia berusia delapan tahun, dan kemudian mengirimi Dahl surat penggemar. Dia tidak melihat film tahun 1971 sebelum perekrutannya, dan ketika menanyakan Burton apakah dia harus kembali menontonnya, August mengingat “Tim hampir melompat ke seberang meja dan menyuruh saya untuk tidak menontonnya.”

Dalam hal proses penulisan skenario, August berkata, “Saya benar-benar membaca buku dengan stabilo dan saya akan menyimpan bahkan seperti sedikit deskripsi adegan sebanyak yang saya bisa, supaya itu akan menjadi seperti Roald Dahl-y mungkin.” Charlie and the Chocolate Factory membutuhkan waktu tiga setengah minggu untuk menulis. Burton dan August memasukkan banyak bagian buku yang tidak ada dalam adaptasi film tahun 1971, termasuk pembangunan istana cokelat Pangeran India, penyertaan ayah Charlie, dan serangan tupai Veruca Salt.

Meskipun niat mereka untuk tetap dekat dengan materi sumber, Burton dan August menyimpang dari buku untuk mengeksplorasi tema keluarga, dan dengan demikian menggali asal-usul Willy Wonka. “Kami menambahkan elemen baru yang tidak ada dalam buku ini,” jelas Burton, “tetapi saya selalu merasa nyaman karena semuanya sesuai dengan semangat buku tersebut.” Dalam mengeksplorasi asuhan Wonka, Burton dan August menciptakan karakter Dr. Wilbur Wonka, ayah Willy yang mendominasi. Burton berpikir karakter ayah akan membantu menjelaskan Willy Wonka sendiri dan bahwa jika tidak, dia akan menjadi “hanya pria aneh”. Unsur film ini juga bersifat pribadi bagi Burton.

Pada tahun 2002, Burton, yang tidak pernah memiliki hubungan baik dengan orang tuanya, mengunjungi ibunya yang sekarat di Lake Tahoe dan menemukan bahwa dia telah membingkai poster semua filmnya di dindingnya; ini mencerminkan adegan menjelang akhir Charlie di mana terungkap Dr. Wonka telah mengikuti karir putranya dengan artikel surat kabar berbingkai di dinding. Burton kemudian merenungkan, “Saya pikir semua upaya artistik adalah cara untuk menyelesaikan sesuatu, suatu bentuk terapi, fantasi untuk menyelesaikan sesuatu. Itu sebabnya saya memilih untuk menyelesaikannya dengan cara itu.”

Baca Juga : Alur Film First of Fury, Film Aksi Bela Diri Bruce Lee

Warner Bros dan sutradara memiliki perbedaan mengenai karakterisasi Charlie Bucket dan Willy Wonka. Studio ingin sepenuhnya menghapus Mr. Bucket dan menjadikan Willy Wonka sosok ayah yang sangat dirindukan Charlie sepanjang hidupnya. Burton percaya bahwa Wonka tidak akan menjadi ayah yang baik, menemukan karakter yang mirip dengan pertapa. Burton berkata, “Dalam beberapa hal, dia lebih kacau daripada anak-anak.” Warner Bros juga ingin Charlie menjadi anak jagoan , tapi Burton menolak karakterisasi tersebut. Dia ingin Charlie menjadi anak biasa yang akan berada di belakang dan tidak mendapat masalah.

Penerimaan

Charlie and the Chocolate Factory memperoleh $56.178.450 di akhir pekan pembukaannya, bruto akhir pekan pembukaan tertinggi kelima untuk tahun 2005, dan bertahan di No. 1 selama dua minggu. Pada saat rilis, pendapatan pembukaan film tersebut menandai pendapatan tertinggi Depp hingga saat ini, melampaui film pembukaan $46.630.690 dari Pirates of the Caribbean . Kinerjanya yang baik secara keseluruhan dikaitkan dengan ulasan yang sebagian besar disukai oleh para kritikus. Film ini akhirnya meraup $206.459.076 di total AS dan $268.509.687 di negara-negara asing, datang ke total seluruh dunia $474.968.763. Itu adalah film terlaris ke-58 sepanjang masa ketika dirilis, serta ketujuh tertinggi untuk AS dan kedelapan tertinggi di seluruh dunia untuk tahun 2005.