Plot Film Platoon, Film Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp

Plot Film Platoon, Film Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp

By : -

Plot Film Platoon, Film Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp

Plot Film Platoon, Film Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp – Pada tahun 1967, sukarelawan Angkatan Darat AS Chris Taylor tiba di Vietnam Selatan dan ditugaskan ke peleton infanteri Divisi Infanteri ke-25 di dekat perbatasan Kamboja. Peleton secara resmi dipimpin oleh Letnan Wolfe yang muda dan tidak berpengalaman, tetapi kenyataannya, para prajurit tunduk pada dua bawahannya yang lebih tua dan lebih berpengalaman: Sersan Barnes yang keras dan sinis, dan Sersan Elias yang lebih idealis dan masuk akal.

Plot Film Platoon, Film Yang Dibintangi Oleh Johnny Depp

deppimpact – Chris segera dikirim bersama Barnes, Elias, dan tentara veteran pada penyergapan malam yang direncanakan untuk pasukan tentara Vietnam Utara. Tentara NVA berhasil mendekati orang Amerika yang sedang tidur sebelum terjadi baku tembak singkat. Rekan baru Chris, Gardner, terbunuh dan Chris sendiri terluka ringan. Setelah kembali dari rumah sakit, Chris terikat dengan Elias dan lingkaran perokok ganja sambil tetap menjauh dari Barnes dan pengikutnya yang lebih keras.

Baca Juga : Platoon, Film Perang Yang Pernah Dibintangi Johnny Depp

Selama patroli berikutnya pada Hari Tahun Baru 1968, tiga orang dibunuh oleh jebakan peledak, dan penyerang tak terlihat. Sudah gelisah, peleton semakin marah ketika mereka menemukan persediaan musuh dan gudang senjata di desa terdekat. Barnes, melalui seorang prajurit berbahasa Vietnam, Lerner, secara agresif menginterogasi kepala desa tentang apakah penduduk desa telah membantu NVA. Dalam keadaan marah, Barnes menembak mati istri kepala suku setelah dia berteriak padanya dan mengancam akan membunuh putri kepala suku. Elias kemudian tiba, terlibat pertengkaran fisik dengan Barnes atas pembunuhan itu sebelum Wolfe memecahnya dan memerintahkan agar persediaan dihancurkan dan desa dihancurkan. Api menyebabkan beberapa rumah yang terbakar meledak, menunjukkan bahwa mereka berisi amunisi tersembunyi yang disimpan oleh penduduk desa. Chris kemudian menghentikan pemerkosaan geng dua gadis oleh beberapa pria Barnes.

Ketika peleton kembali ke pangkalan, komandan kompi veteran Kapten Harris menyatakan bahwa jika dia mengetahui bahwa pembunuhan ilegal terjadi, pengadilan militer akan terjadi, membuat Barnes khawatir Elias akan bersaksi melawannya. Pada patroli berikutnya, peleton disergap dan ditembaki dalam baku tembak, di mana banyak tentara terluka. Lebih banyak orang terluka ketika Letnan Wolfe secara tidak sengaja mengarahkan serangan artileri ke unitnya sendiri sebelum Barnes membatalkannya. Elias membawa Chris dan dua orang lainnya untuk mencegat pasukan musuh yang mengapit. Barnes memerintahkan sisa peleton untuk mundur dan kembali ke hutan untuk menemukan kelompok Elias. Barnes menemukan Elias sendirian dan menembaknya, lalu kembali dan memberi tahu Chris bahwa Elias dibunuh oleh musuh.

Sementara peleton sedang diekstraksi melalui helikopter, mereka melihat Elias, terluka parah, muncul dari pepohonan dan dikejar oleh sekelompok tentara Vietnam Utara, yang membunuhnya. Chris menduga bahwa Barnes bertanggung jawab atas luka parah Elias. Di pangkalan, Chris mencoba berbicara dengan kelompoknya untuk menghancurkan Barnes sebagai pembalasan ketika Barnes, setelah mendengar mereka, memasuki ruangan dan mengolok-olok mereka. Chris menyerang Barnes yang mabuk tetapi dengan cepat dikuasai. Barnes tampaknya siap untuk membunuh Chris, tetapi Rhah memberi tahu Barnes bahwa tidak ada gunanya sepuluh tahun penjara karena membunuh seorang prajurit, jadi Barnes memotong Chris di dekat matanya dengan belati sebelum berangkat.

Peleton dikirim kembali ke garis depan untuk mempertahankan posisi bertahan, di mana Chris berbagi lubang perlindungan dengan Francis. Malam itu, serangan NVA besar terjadi, dan garis pertahanan rusak. Sebagian besar peleton, termasuk Wolfe dan sebagian besar pengikut Barnes, tewas dalam pertempuran berikutnya. Sersan O’Neill, yang dikenal karena melalaikan tugas dan menjadi salah satu antek Barnes, bersembunyi di bawah seorang prajurit yang mati agar tidak terlihat. Chris, bersama dengan Francis, menemukan keberanian dan serangan baliknya, membunuh banyak NVA yang menyerang. Chris bahkan meninggalkan lubang pertempuran untuk mengejar musuh.

Selama serangan itu, pencari ranjau NVA, dipersenjatai dengan bahan peledak, menghancurkan markas batalion dalam serangan bunuh diri. Sekarang sebagai komando pertahanan, Kapten Harris memerintahkan dukungan udaranya untuk mengeluarkan semua persenjataan mereka yang tersisa di dalam perimeternya. Selama kekacauan, Chris bertemu Barnes, yang terluka dan menjadi gila. Sama seperti Barnes akan membunuh Chris, kedua pria itu pingsan oleh serangan udara.

Chris mendapatkan kembali kesadaran keesokan harinya, mengambil senapan musuh, dan menemukan Barnes, yang memerintahkan dia untuk memanggil petugas medis. Melihat bahwa Chris tidak akan membantu, Barnes dengan menghina memerintahkan Chris untuk membunuhnya. Kris melakukannya. Francis, yang selamat dari pertempuran tanpa cedera, dengan sengaja menusuk kakinya sendiri dan mengingatkan Chris bahwa karena mereka telah dua kali terluka, mereka dapat kembali ke rumah. Sersan O’Neill senang masih hidup, tapi sadar saat dia tahu dia ditugaskan ke peleton lain.

Chris melambaikan tangan kepada pasukan yang tersisa saat helikopter membawanya dan Francis pergi bersama dengan tentara lain yang terluka. Kewalahan, Chris terisak saat dia menatap kawah yang penuh dengan mayat. Dengan nada suara, dia mengatakan bahwa meskipun perang sudah berakhir untuknya sekarang, dia akan selalu ada di sana selama sisa hari-harinya berjuang bersama Barnes dan Elias, untuk apa yang disebut Rhah (sesama anggota peleton) sebagai “milik miliknya. jiwa.”

Produksi Film Platoon

Platoon difilmkan di pulau Luzon di Filipina mulai Februari 1986. Produksi hampir dibatalkan karena pergolakan politik di negara itu, karena presiden saat itu Ferdinand Marcos. Dengan bantuan produser terkenal Asia Mark Hill, syuting dimulai, sesuai jadwal, dua hari setelah Marcos meninggalkan negara itu. Pemotretan berlangsung selama 54 hari dan menelan biaya $6,5 juta. Produksi membuat kesepakatan dengan militer Filipina untuk penggunaan peralatan militer. Film tersebut mempekerjakan para pengungsi Vietnam yang tinggal di Filipina untuk berperan dalam peran yang berbeda sebagai orang Vietnam dalam film tersebut. Syuting dilakukan secara kronologis.

Adegan diambil di Gunung Makiling, Laguna (provinsi) (untuk pemandangan hutan), Cavite (untuk pemandangan sungai dan desa), dan Pangkalan Udara Villamor dekat Manila. James Woods, yang telah membintangi film Salvador, ditawari peran dalam Peleton. Meskipun persahabatannya dengan sutradara, dia menolaknya, kemudian mengatakan dia “tidak bisa menghadapi pergi ke hutan lain dengan “. Denzel Washington menyatakan minatnya untuk memainkan peran Elias karakter yang dikatakan Stone didasarkan pada seorang prajurit yang dia kenal di Vietnam. Stone mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara 2011 dengan Entertainment Weekly bahwa Mickey Rourke, Emilio Estevez dan Kevin Costner semuanya dipertimbangkan untuk bagian dari Barnes.

Dia yakin Costner menolak peran itu “karena saudaranya pernah berada di Vietnam.” Stone juga memverifikasi dalam wawancara bahwa Keanu Reeves menolak peran Taylor karena kekerasan tersebut. Setibanya di Filipina, para pemeran dikirim pada kursus pelatihan intensif, di mana mereka harus menggali lubang perlindungan dan menjadi sasaran pawai paksa dan “penyergapan” malam hari, yang menggunakan ledakan efek khusus. Dipimpin oleh veteran Perang Vietnam Dale Dye, pelatihan menempatkan aktor utama—termasuk Sheen, Dafoe, Depp, dan Whitaker—melalui rejimen pelatihan gaya militer 30 hari yang imersif. Mereka membatasi berapa banyak makanan dan air yang bisa mereka minum dan makan dan ketika para aktor tidur, menembakkan peluru kosong untuk membuat para aktor yang lelah tetap terjaga.

Baca Juga : Plot dan Ulasan Tentang Film The Lion in Winter

Dye juga memiliki peran kecil sebagai Kapten Harris. Stone mengatakan bahwa dia mencoba untuk menghancurkan mereka, “untuk mengacaukan kepala mereka sehingga kita bisa membuat anjing itu lelah, jangan pedulikan, kemarahan, kejengkelan … pendekatan santai menuju kematian”.. Willem Dafoe mengatakan “pelatihan itu sangat penting untuk pembuatan film”, menambah keasliannya dan memperkuat persahabatan yang dikembangkan di antara para pemain: “Pada saat Anda melewati pelatihan dan melalui film, Anda memiliki hubungan dengan Senjata itu tidak akan membunuh orang, tetapi Anda merasa nyaman dengan itu.”

Stone muncul sebagai kameo sebagai komandan Batalyon 3d, Infanteri ke-22 dalam pertempuran terakhir, yang didasarkan pada Tahun Baru yang bersejarah. Day Battle tahun 1968 di mana ia telah mengambil bagian saat bertugas di Vietnam Selatan. Dale Dye, yang memerankan Kapten Harris, komandan Kompi B, adalah veteran Perang Vietnam Korps Marinir AS yang juga menjabat sebagai penasihat teknis film tersebut. Film ini “Didedikasikan untuk orang-orang yang berjuang dan mati dalam Perang Vietnam.”