Produksi Film A Nightmare on Elm Street, Film Yang Dibintangi Jhonny Depp

Produksi Film A Nightmare on Elm Street, Film Yang Dibintangi Jhonny Depp

By : -

Produksi Film A Nightmare on Elm Street, Film Yang Dibintangi Jhonny Depp

Produksi Film A Nightmare on Elm Street, Film Yang Dibintangi Jhonny Depp – A Nightmare on Elm Street berisi banyak elemen biografis dari masa kecil sutradara Wes Craven. Dasar dari film ini terinspirasi oleh beberapa artikel surat kabar yang dicetak di Los Angeles Times pada tahun 1970-an tentang pengungsi Hmong, yang, setelah melarikan diri ke Amerika Serikat karena perang dan genosida di Laos, Kamboja, dan Vietnam, mengalami mimpi buruk yang mengganggu dan ditolak. tidur.

Produksi Film A Nightmare on Elm Street, Film Yang Dibintangi Jhonny Depp

deppimpact – Beberapa pria meninggal dalam tidur mereka segera setelah itu. Otoritas medis menyebut fenomena Asian Death Syndrome. Kondisi ini menimpa pria berusia antara 19 dan 57 tahun dan diyakini sebagai sindrom kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan atau sindrom Brugada atau keduanya. Craven menyatakan bahwa “Itu adalah serangkaian artikel di LA Times. tiga artikel kecil tentang pria dari Asia Tenggara, yang berasal dari keluarga imigran dan meninggal di tengah mimpi buruk—dan koran itu tidak pernah menghubungkannya, tidak pernah berkata, ‘ Hei, kami punya cerita lain seperti ini.”

Baca Juga : Peran Jhonny Depp Sebagai Glen Lantz Dalam Film A Nightmare on Elm Street

Lagu pop tahun 1970-an “Dream Weaver” oleh Gary Wright menyegel cerita untuk Craven, memberinya tidak hanya pengaturan artistik untuk melompat dari, tetapi riff synthesizer untuk soundtrack film. Craven juga menyatakan bahwa dia mendapat inspirasi untuk film tersebut dari agama-agama Timur. Sumber lain mengaitkan inspirasi film tersebut dengan proyek film mahasiswa tahun 1968 yang dibuat oleh mahasiswa Craven di Universitas Clarkson. Film mahasiswa memparodikan film horor kontemporer, dan difilmkan di sepanjang Elm Street di Potsdam, New York.

Penjahat film, Freddy Krueger, diambil dari kehidupan awal Craven. Suatu malam, Craven muda melihat seorang lelaki tua berjalan di trotoar di luar jendela rumahnya. Pria itu berhenti untuk melirik Craven yang terkejut dan berjalan pergi. Ini menjadi inspirasi bagi Krueger. Awalnya, Fred Krueger dimaksudkan untuk menjadi penganiaya anak, tetapi Craven akhirnya mencirikannya sebagai pembunuh anak untuk menghindari tuduhan mengeksploitasi serentetan kasus pelecehan anak yang dipublikasikan yang terjadi di California sekitar waktu produksi film.

Tentang sifat Freddy, Craven menyatakan bahwa “dalam arti tertentu, Freddy mewakili yang terburuk dari orang tua dan dewasa – orang tua yang kotor, ayah yang jahat dan orang dewasa yang ingin anak-anak mati daripada membantu mereka makmur. Dia adalah pria boogey dan ketakutan terburuk anak-anak – orang dewasa yang keluar untuk mendapatkan mereka. Dia sosok yang sangat primal, seperti Kronos yang melahap anak-anaknya – sosok ayah yang jahat, bengkok, sesat yang ingin menghancurkan dan mampu membuat mereka pada saat yang paling rentan , yaitu saat mereka tertidur!”.

Craven telah melakukan hal yang sama dalam filmnya The Last House on the Left (1972), di mana nama penjahat itu disingkat menjadi Krug. Sweater berwarna yang dia pilih untuk penjahatnya didasarkan pada karakter DC Comics Plastic Man. Craven memilih untuk membuat sweter Krueger berwarna merah dan hijau setelah membaca sebuah artikel di Scientific American 1982 yang mengatakan bahwa kedua warna ini adalah warna yang paling berbenturan dengan retina manusia. Craven berusaha untuk membuat Krueger berbeda dari penjahat film horor lainnya pada zaman itu. “Banyak pembunuh memakai topeng: Leatherface, Michael Myers, Jason,” kenangnya pada tahun 2014. “Saya ingin penjahat saya memiliki topeng, tetapi dapat berbicara dan mengejek dan mengancam. Jadi saya pikir dia akan dibakar. dan terluka.”

Dia juga merasa si pembunuh harus menggunakan sesuatu selain pisau karena itu terlalu umum. “Jadi saya berpikir, ‘Bagaimana dengan sarung tangan dengan pisau steak?’ Saya memberikan ide itu kepada orang efek khusus kami, Jim Doyle.” Akhirnya dua model sarung tangan dibuat: sarung tangan pahlawan yang hanya digunakan kapan pun ada yang perlu dipotong, dan sarung tangan akrobat yang kemungkinan kecil menyebabkan cedera.Untuk sementara waktu, Craven telah menganggap sabit sebagai senjata pilihan bagi si pembunuh, tetapi sekitar draft ketiga atau keempat dari naskah, sarung tangan ikonik telah menjadi pilihan terakhirnya.

Penulisan Naskah film A Nightmare on Elm Street

Wes Craven mulai menulis skenario untuk A Nightmare on Elm Street sekitar tahun 1981, setelah dia menyelesaikan produksi di Swamp Thing (1982). Dia mengajukannya ke beberapa studio, tetapi masing-masing dari mereka menolaknya karena alasan yang berbeda. Studio pertama yang menunjukkan minat adalah Walt Disney Productions, meskipun mereka ingin Craven mengurangi konten agar cocok untuk anak-anak dan praremaja. Craven menolak. Studio lain yang didatangi Craven adalah Paramount Pictures, yang meneruskan proyek tersebut karena kemiripannya dengan Dreamscape (1984).

Universal Studios juga lulus. Craven, yang berada dalam kesulitan pribadi dan keuangan yang putus asa selama periode ini, kemudian membingkai surat penolakan perusahaan di dinding kantornya, yang berbunyi dalam cetakan 14 Desember 1982: “Kami telah meninjau naskah yang Anda kirimkan, A Nightmare on Elm Street. Sayangnya, skrip tidak menerima respons yang cukup antusias dari kami untuk melanjutkan saat ini. Namun, ketika Anda memiliki cetakan yang sudah selesai, silakan hubungi dan kami akan dengan senang hati menyaringnya untuk kemungkinan pengambilan negatif.”

Selama pembuatan film, kesepakatan distribusi New Line untuk film tersebut gagal dan selama dua minggu tidak dapat membayar pemain dan krunya. Meskipun New Line telah membuat film yang lebih besar dan lebih menguntungkan, A Nightmare on Elm Street adalah kesuksesan komersial pertamanya dan studio ini sering disebut sebagai “Rumah yang Dibangun Freddy”.

New Line Cinema tidak memiliki sumber keuangan untuk produksi itu sendiri sehingga harus beralih ke pemberi dana eksternal. Mereka menemukan dua investor di Inggris yang masing-masing menyumbang 40% dan 30% untuk dana yang diperlukan. salah satu produser The Texas Chain Saw Massacre menyumbang 10%, dan distributor video rumahan Media Home Entertainment menyumbang 20% ​​dari anggaran aslinya. Empat minggu sebelum produksi dimulai, investor Inggris yang telah menyumbang 40% mundur, tetapi Media Home Entertainment menambahkan 40% lagi ke anggaran.

Baca Juga : A Fall from Grace, Film Terakhir Dari Cicely Tyson Sebelum Kematiannya

Di antara para pendukung juga ada Heron Communications dan Smart Egg Pictures. Menurut Shaye, semua investor asli film itu mundur pada satu titik atau lainnya selama pra-produksi. Anggaran awal adalah $700.000. “Akhirnya mencapai $1,1 juta, setengah dana berasal dari seorang pria Yugoslavia yang memiliki pacar yang dia inginkan di film.” Skor film ditulis oleh komposer Charles Bernstein dan pertama kali dirilis pada 1984 pada label Varèse Sarabande. Label merilis ulang soundtrack pada tahun 2015 dalam kotak 8-CD untuk soundtrack waralaba tidak termasuk remake dan lagi pada tahun 2016 dalam kotak 12-CD Little Box of Horror dengan berbagai skor film horor lainnya.

Skor film Bernstein juga dirilis ulang pada tahun 2017, bersama dengan soundtrack dari tujuh film pertama, pada label Death Waltz Recording Company dalam set kotak vinyl 8-LP lainnya bernama A Nightmare On Elm Street: Box Of Souls. Pada tahun 2017 dan 2019, label tersebut juga merilis versi tambahan yang berdiri sendiri dari soundtrack tersebut dengan banyak cuplikan yang ditinggalkan dari rilis aslinya.