Antusias Jhonny Depp Pada Pembuatan Film A Nightmare on Elm Street

Antusias Jhonny Depp Pada Pembuatan Film A Nightmare on Elm Street

By : -

Antusias Jhonny Depp Pada Pembuatan Film A Nightmare on Elm Street

Antusias Jhonny Depp Pada Pembuatan Film A Nightmare on Elm Street – Fotografi utama dimulai pada 11 Juni 1984 dan berlangsung selama 32 hari, di dalam dan sekitar Los Angeles, California. Sekolah menengah yang dihadiri para protagonis difilmkan di John Marshall High School, di mana banyak produksi lain seperti Grease dan Pretty in Pink telah difilmkan. Alamat jalan fiksi dari rumah Nancy dalam film tersebut adalah 1428 Elm Street. dalam kehidupan nyata rumah ini adalah rumah pribadi yang terletak di Los Angeles di 1428 North Genesee Avenue.

Antusias Jhonny Depp Pada Pembuatan Film A Nightmare on Elm Street

deppimpact – Rumah keluarga Lantz berada di 1419 North Genesee Avenue di sisi lain jalan. Adegan ruang ketel dan interior kantor polisi diambil di gedung Penjara Lincoln Heights (ditutup sejak 1965), sedangkan eksterior yang digunakan untuk kantor polisi adalah Perpustakaan Cabang Cahuenga. Universitas Yahudi Amerika pada 15600 Mulholland Drive digunakan untuk Institut Katja untuk Studi Gangguan Tidur yang dikunjungi oleh Marge dan Nancy.

Baca Juga : Alasan Jhonnny Depp Membintangi film A Nightmare on Elm Street

Selama produksi, lebih dari 500 galon darah palsu digunakan untuk produksi efek khusus. Untuk urutan geyser darah, pembuat film menggunakan set ruang putar yang sama yang digunakan untuk kematian Tina. Saat merekam adegan, juru kamera dan Craven sendiri dipasang di kursi tetap yang diambil dari mobil Datsun B-210 saat set diputar. Kru film membalikkan set dan menempelkan kamera sehingga terlihat seperti ruangan yang menghadap ke atas, kemudian mereka menuangkan air merah ke dalam ruangan. Mereka menggunakan air yang diwarnai karena efek khusus darah tidak memiliki tampilan yang tepat untuk geyser.

Selama pembuatan film adegan ini, air merah mengalir dengan cara yang tidak terduga dan menyebabkan ruang berputar berputar. Sebagian besar air tumpah dari jendela kamar tidur yang menutupi Craven dan Langenkamp. Gravitasi bumi juga digunakan untuk memfilmkan pengambilan lain untuk versi TV di mana kerangka keluar dari tempat tidur berlubang dan menabrak “langit-langit”.

Lebih banyak pekerjaan yang dilakukan untuk ruang ketel Freddy daripada membuatnya menjadi film. kru film membangun seluruh tempat tidur untuk Freddy, menunjukkan bahwa dia cukup gelandangan, orang buangan dan penolakan dari masyarakat, tinggal dan tidur di tempat dia bekerja, dan mengelilingi dirinya dengan boneka Barbie telanjang dan hal-hal lain sebagai karya fantasi dan penyimpangan. Tempat ini seharusnya menjadi tempat dia memalsukan sarung tangannya dan menculik serta membunuh korbannya.

Adegan di mana Nancy diserang oleh Krueger di bak mandinya diselesaikan dengan bak tanpa dasar khusus. Bak mandi diletakkan di kamar mandi yang dibangun di atas kolam renang. Selama urutan bawah air, Heather Langenkamp digantikan dengan stuntwoman. Tangga yang mencair dalam mimpi Nancy adalah ide Robert Shaye berdasarkan mimpi buruknya sendiri. itu dibuat menggunakan campuran pancake. Artis efek khusus film Jim Doyle menggambarkan Freddy di adegan di mana wajah dan tangannya yang membentang melalui dinding dan menjangkau Nancy ketika dia bermimpi. tembok itu dibangun oleh Doyle dari spandeks.

Dalam adegan di mana Freddy berjalan melewati jeruji penjara untuk mengancam Rod seperti yang terlihat oleh Nancy, Wes Craven menjelaskan bahwa, “kami mengambil triangulasi kamera sehingga kami tahu persis ketinggiannya dari lantai dan sudut ke arah titik di mana si pembunuh akan berjalan melalui”, dan kemudian “kami menempatkan kamera lagi pada ketinggian yang tepat dan berjalan aktor melalui ruang itu. Kemudian kedua gambar itu menikah dan seorang seniman rotoscope melewati dan mengacak-acak jeruji sehingga tampaknya mereka akan pergi langsung melalui tubuhnya.” Jsu Garcia, yang berperan sebagai Rod dan dikreditkan sebagai Nick Corri, mengatakan produksi itu sulit baginya.

Dia berurusan dengan depresi karena tunawisma baru-baru ini dengan menghirup heroin di kamar mandi di antara waktu pengambilan. Pada tahun 2014, dia mengungkapkan bahwa dia menggunakan heroin selama adegan dengan Langenkamp di sel penjara. “Matanya berair dan tidak fokus,” kata Langenkamp. “Saya pikir, ‘Wow, dia memberikan penampilan terbaik dalam hidupnya.'” Sekitar pertengahan film, ketika Nancy mencoba untuk tetap terjaga, sebuah adegan dari The Evil Dead karya Sam Raimi muncul di televisi. Craven memutuskan untuk memasukkan adegan tersebut karena Raimi telah menampilkan poster Hills Have Eyes (Craven, 1977) di The Evil Dead. Sebagai imbalannya, Raimi menampilkan sarung tangan Freddy Krueger di adegan gudang alat Evil Dead II: Dead by Dawn, dan kemudian di Ash vs Evil Dead.

Sean Cunningham, yang sebelumnya pernah bekerja sama dengan Wes Craven saat pembuatan film The Last House on the Left (1972), membantu Craven di akhir syuting, memimpin unit film kedua selama pembuatan film beberapa adegan impian Nancy. Craven awalnya merencanakan film tersebut untuk memiliki akhir yang lebih menggugah: Nancy membunuh Krueger dengan berhenti mempercayainya, kemudian terbangun untuk menemukan bahwa semua yang terjadi dalam film tersebut adalah mimpi buruk yang memanjang. Namun, pemimpin New Line Robert Shaye menuntut twist ending, di mana Krueger menghilang dan semua tampak seperti mimpi, hanya bagi penonton untuk menemukan bahwa itu adalah mimpi-dalam-mimpi-dalam-mimpi. 52] Menurut Craven,

Akhir naskah asli membuat Nancy keluar dari pintu. Ini adalah hari berawan dan berkabut yang tidak biasa. Sebuah mobil berhenti dengan teman-temannya yang sudah meninggal di dalamnya. Dia terkejut. Dia keluar dan masuk ke dalam mobil bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, dan mereka pergi ke dalam kabut, dengan ibu kiri berdiri di ambang pintu dan hanya itu. Itu sangat singkat, dan menunjukkan bahwa mungkin hidup juga seperti mimpi. Shaye ingin Freddy Krueger mengemudikan mobil, dan membuat anak-anak berteriak. Semuanya menjadi sangat negatif. Saya merasakan ketegangan filosofis pada akhir cerita saya. Shaye berkata, “Itu sangat 60-an, itu bodoh.” Saya menolak Freddy di kursi pengemudi, dan kami memikirkan lima akhir yang berbeda. Yang kami gunakan, dengan Freddy menarik ibu melalui ambang pintu sangat menghibur kami semua, kami tidak bisa tidak menggunakannya.

Craven menjelaskan bahwa efek kabut yang disebutkan tidak berhasil untuk tim dan mereka harus membuat film tanpanya: ada sekitar 20 orang dengan mesin kabut, tetapi angin pada saat itu terlalu banyak, dan kabut hilang sebelum mereka memiliki kesempatan untuk memfilmkan adegan yang sengaja berkabut. Meskipun beberapa varian dari adegan akhir dipertimbangkan dan difilmkan, Heather Langenkamp menyatakan bahwa “selalu ada perasaan bahwa Freddy adalah mobilnya”, sementara menurut Sara Risher, “itu selalu merupakan ide Wes untuk menggeser lompatan gadis-gadis kecil itu. tali”. Baik akhir yang bahagia dan akhir yang berliku difilmkan, tetapi film terakhir menggunakan akhir yang berliku. Akibatnya, Craven yang tidak pernah menginginkan film tersebut menjadi franchise yang berkelanjutan, tidak mengerjakan sekuel pertama, Freddy’s Revenge (1985). Syuting selesai pada akhir Juli, dan film itu bergegas untuk bersiap-siap untuk rilis November.