Keseriusan Johnny Depp Dalam Berkarya di Bidang Akting

Keseriusan Johnny Depp Dalam Berkarya di Bidang Akting

By : -

Keseriusan Johnny Depp Dalam Berkarya di Bidang Akting

Keseriusan Johnny Depp Dalam Berkarya di Bidang Akting – Awal mula syuting Johnny Depp disaat ia mengikuti akting di sutu acara dengan tema Edward, tentang citra dan persepsi, tentang seseorang yang dianggap berlawanan dengan dirinya, adalah tema yang bisa dia kaitkan.” Tim senang memiliki Winona dalam peran utama lainnya, dia pernah bekerja dengannya sebelumnya di Beetlejuice.

Keseriusan Johnny Depp Dalam Berkarya di Bidang Akting

deppimpact – Johnny telah berbicara tentang fakta bahwa ini adalah waktu yang sangat sulit baginya dan bahwa dia sangat bergantung pada pengalaman dan masukan dari aktor lain yang lebih berpengalaman di lokasi syuting. Dia juga mengatakan bahwa Edward adalah individu yang unik sehingga dia melihatnya sebagai “memiliki kepolosan seperti bayi yang baru lahir atau cinta anak anjing tanpa syarat.”

Baca Juga : Perjalanan Karir Johnny Depp Dalam Dunia Perfilman

Johnny merasa sangat terhormat untuk bekerja dengan pemain berpengalaman dan merasa dekat dengan mereka semua, terutama Vincent Price yang merupakan figur ayah bagi Johnny selama pembuatan film dan yang berhubungan dengannya sampai kematian Price, segera setelah film.

Awalnya Johnny mengatakan bahwa sulit untuk bergerak dan hidup dalam kostum tanpa tangan, tetapi segera itu menjadi bagian dari dirinya dan merasa sangat nyaman. Ada lebih dari satu insiden di set dengan pisau seperti dalam satu adegan ketika karakter Anthony Michael Halls harus menghadapi Edward dan Johnny sengaja menusuk Hall sedikit di lengan.

Johnny meminta maaf berulang kali kepada Anthony, yang memberi tahu Johnny “itu keren.” Pengalaman bekerja di Edward Scissorhands sangat mendorong Johnny, dia telah menemukan teman baru dan membiarkan pengalaman barunya membimbingnya melalui awal “monster pembuat film” yang bisa agak menjengkelkan.

Johnny bersikeras untuk tetap setia pada peran yang dia rasa tertarik. “Saya tidak pernah ingin berpuas diri? menjadi puas berarti berhenti tumbuh”, Johnny memiliki perasaan tentang pekerjaan dan tujuannya dalam film-filmnya.

Ketika Edward dibungkus, Johnny memulai bagian aneh dari hidupnya. Dia melakukan cameo singkat di Freddy’s Dead yang baru sebagai ucapan terima kasih atas awal karirnya. Segera setelah hubungan Winona dan Johnny ini berakhir dan berakhir di depan umum, yang membuat Johnny semakin sulit. Pers sangat tidak baik dan seperti biasa, banyak berita tersebar yang sama sekali tidak benar.

Johnny berkata tentang waktu berikut dalam hidupnya, “Itu adalah waktu yang sangat sepi bagi saya, saya merasa sangat tersesat dan bingung tentang segalanya. Saya meracuni diri saya dengan minum, merokok, saya tidak makan dengan benar, tidak tidur, banyak rokok?.

Saya kadang-kadang merasa sangat tersesat, bingung tentang segalanya.” Kutipan penting lainnya dari Johnny’s saat itu, membahas kesepiannya, “Menjadi kesepian itu menakutkan, aku sudah kesepian berkali-kali.” Di tengah masalah kehidupan pribadinya, Johnny mulai kembali bekerja dan ingin menunjukkan kemampuan dan kepandaiannya dengan memilih peran yang menurutnya bisa menjadi bagian dari dirinya.

Johnny memutuskan untuk mengambil peran berikutnya di sisi lain pagar, dengan film, “Arizona Dream.” Yang ia pilih karena kecintaannya pada sutradara lain, Emir Kusturica.

Film ini ditunda selama beberapa bulan dan Johnny kembali ke akar musiknya dengan membuat penampilan tamu di video musik Tom Patty, “The Great Wide Open,” yang telah menjadi favorit kultus di dunia penggemar Depp. Pada saat video selesai, sudah waktunya untuk memulai film. Di Arizona Dream, Johnny memerankan Alex Blackmar, seorang pemuda berusia dua puluh tahun yang menjadi yatim piatu ketika orang tuanya tewas dalam kecelakaan mobil.

Johnny lebih dari senang untuk bekerja dengan sutradara lain yang akan memungkinkan dia untuk meregangkan dan meningkatkan ide-idenya di seluruh naskah. Memainkan karakter lain yang dapat dianggap eksentrik atau orang buangan sangat menarik bagi Johnny yang mengatakan dalam sebuah wawancara, ” Yang menarik bagi saya adalah bahwa apa yang disebut masyarakat “normal” menganggap mereka sebagai orang buangan atau pinggiran, atau eksentrik? penerima.

Saya telah mengidentifikasi dengan mereka sejak saya masih sangat muda” Upaya pembuatan film itu berombak paling baik dan memiliki beberapa hambatan tetapi pada akhirnya merupakan pengalaman hebat bagi Johnny. Pengaruh Kusturica dikatakan terlihat dalam diri Johnny , yang oleh beberapa orang ditafsirkan sebagai perubahan untuk menyenangkan orang lain, tetapi dalam artian Johnny mulai mencari dirinya yang sebenarnya.

Hal ini terlihat dari perubahan pakaian dan perhiasan yang dikenakannya. Bahkan sebelum film itu selesai, Johnny melakukan perjalanan pertamanya ke Prancis untuk membantu mempromosikan film tersebut di Festival Cannes (1992) bersama Kusterica. Ini adalah tempat yang bagus untuk film ketika dirilis, menikmati kesuksesan besar di Prancis dan juga memiliki banyak pengikut dalam DVD.

Proyek Johnny selanjutnya akan melanjutkan pendapat bahwa dia suka mengambil karakter off the wall di level berikutnya. Ketika Johnny pertama kali menandatangani kontrak untuk memerankan karakter dalam “Benny and Joon,” dia sangat senang bisa mengerjakan film lain dengan sutradara yang tidak dikenal dan lebih dari bersedia untuk mendengar masukan dan pandangannya tentang cara dia melakukannya, melihat karakter itu sendiri.

Karakter Sam terlalu sulit untuk ditolak Johnny. Sam adalah tantangan luar biasa bagi Johnny yang bisa terus memanfaatkan kecintaannya pada era film bisu. Sam hidup di dunia yang dipengaruhi oleh Charlie Chaplin dan Buster Keaton, ini sesuai dengan minat Johnny pada komedi bisu yang dimulai di masa lalu.

Johnny berkata, ”Saya sangat senang menemukan kembali Keaton, Chaplin, dan Harold Lloyd. Komedi, terutama yang bersifat fisik, sangat menuntut. Saya mengembangkan rasa hormat yang lebih besar untuk orang-orang itu, ketika saya mulai mencoba melakukan apa yang telah mereka capai dengan cara yang tampaknya mudah? Saya menikmati bagian slapstick untuk film ini meskipun saya mengalami beberapa cedera.”

Setelah Benny dan Joon dibungkus, Johnny mulai mendapatkan banyak skrip yang dia rasa dikirim kepadanya karena kepribadiannya yang kooky, offbeat, dia tidak ingin dicap, tetapi ketika dia membaca skrip untuk Gilbert Grape, dia tahu bahwa ini adalah peran yang harus dia mainkan. Ketika penulis novel dan naskah, Peter Hedges, bertemu Johnny, dia ingat.

“Ketika saya bertemu dengannya, dia adalah pria yang sangat pendiam, sangat pemalu yang mengajari kami trik sulap dan saya berpikir, ‘oke dia bisa jadi Gilbert.’ Dia datang dengan kecantikan fisik yang menakjubkan dan pada saat yang sama dia memiliki tidak tertarik menjadi itu.”

Johnny langsung selaras dengan apa yang dibutuhkan karakter Gilbert. Dia memahami “kematian yang harus dia miliki, sehingga dia tidak terlalu terpengaruh oleh segalanya. Ada hal-hal dalam hidup saya yang paralel dengan hal-hal dalam kehidupan Gilbert.”

Gilbert Grape adalah seorang pemuda yang memiliki dunia luas di sekelilingnya dan belum menemukan cara untuk mengatasi dan menghadapi situasinya dengan menarik ke dalam dan akhirnya membuka kenyataan tentang apa yang ada dan bisa dalam hidupnya. Johnny mencurahkan begitu banyak waktu dan emosi dalam pengembangan karakternya, dia menggali jauh ke dalam aspek psikologis dari apa yang akan dirasakan Gilbert sendiri.

“Cinta dan pengabdian murni yang berubah menjadi semacam kebencian dan ketidakbahagiaan yang memalukan untuk diakui.” kata Johnny. Selama pembuatan film, Johnny mengalami kebingungan dan kesengsaraan emosional dan mentalnya sendiri.

Baca Juga : Perjalanan Zayn Malik Dari Audisi, One Direction sampai Solo Karier

Dia membicarakannya bertahun-tahun kemudian ketika dia dapat membuka tentang saat ini dalam hidupnya, “Ini adalah waktu yang sulit bagi saya – saya sendiri mengalami waktu yang aneh, tetapi saya mencoba melarikan diri dari otak saya sendiri.  Saya tidak tahu apa yang benar dan apa yang salah, saya tidak tahu siapa yang salah dan siapa yang tidak semuanya sangat membingungkan.

Saya tidak tahu apakah saya secara tidak sadar membuat diri saya sedikit sengsara karena saya tahu itulah yang dibutuhkan karakter, atau apakah itu yang harus saya tangani pada saat itu.” Tanpa sepengetahuan Johnny, hidupnya akan mengalami lebih banyak rasa sakit pribadi untuk dibuang di atas apa yang sudah dia rasakan.