Seberapa Akurat Film Johnny Depp’s Jack The Ripper From Hell?

Seberapa Akurat Film Johnny Depp’s Jack The Ripper From Hell?

By : -

Seberapa Akurat Film Johnny Depp’s Jack The Ripper From Hell?

Seberapa Akurat Film Johnny Depp’s Jack The Ripper From Hell? – Thriller dan horor adalah dua genre paling populer di industri film. Film 2001 “From Hell’ menggabungkan keduanya untuk menghasilkan film jenis ketegangan/pembantaian sejarah yang akan menakuti penonton tetapi juga membuat mereka berpikir. Film ini didasarkan pada novel grafis dengan nama yang sama, menurut Casebook . Novel grafisnya adalah pada gilirannya didasarkan pada novel oleh jurnalis Inggris Stephen Knight, yang disebut “Jack the Ripper: The Final Solution.”

Seberapa Akurat Film Johnny Depp’s Jack The Ripper From Hell?

deppimpact – Film ini mengikuti Inspektur Frederick Abberline (Johnny Depp) ketika ia mencoba untuk menemukan identitas Jack the Ripper , menurut IMDb. Pembunuh berantai telah mendatangkan malapetaka di London 1888, membunuh pekerja seks sesuka hati.

Baca Juga : Pertarungan Messy Court Johnny Depp dan Amber Heard

Saat menyelidiki, Abberline berpapasan dengan pekerja seks Mary Kelly (Heather Graham), dan keduanya membentuk ikatan romantis saat memburu pembunuh tak dikenal ini. Sepanjang jalan, Abberline menemukan hubungan antara bukti dan berbagai faksi petinggi masyarakat Inggris, termasuk polisi, aristokrasi, dan komunitas medis. Perlombaan sedang berlangsung untuk menangkap si pembunuh sebelum dia mengubah Mary Kelly atau wanita lain yang tidak curiga menjadi korban berikutnya.

Menurut Sejarah , Jack the Ripper adalah seorang pembunuh berantai yang nyata di Inggris yang membunuh dan memutilasi setidaknya lima wanita antara Agustus dan September 1888. Juga benar bahwa identitas si pembunuh masih tetap menjadi misteri lebih dari satu abad kemudian. Selain itu, karakter Inspektur Abberline dan Mary Kelly juga orang sungguhan, dengan Kelly menjadi korban terakhir Jack the Ripper, menurut Jack-The-Ripper.

Narkoba, keluarga kerajaan, dan perkumpulan rahasia?

Meskipun ada karakter dalam film yang benar-benar ada, sebagian besar kesamaan berhenti di situ. Casebook mengatakan bahwa dalam beberapa hal, film “berbelok secara dramatis dari fakta.” Sebagai permulaan, buku yang mengilhami novel grafis dikatakan penuh dengan fabrikasi, yang diulang dalam novel grafis dan, oleh karena itu, filmnya. Namun, ada dua perbedaan besar yang paling menonjol.

Yang pertama adalah Inspektur Abberline yang digambarkan sebagai pecandu opium yang menggunakan penglihatan yang diinduksi obat untuk membantunya mencari Jack the Ripper. Tidak ada bukti sejarah yang mendukung bahwa Abberline menggunakan narkoba atau memiliki penglihatan psikis. Perbedaan lainnya berkisar pada siapa yang terlibat dalam pembunuhan dan siapa yang saling mengenal.

Dalam film itu, semua pekerja seks yang terbunuh adalah teman, meskipun tidak ada sejarah yang mendukungnya. Selain itu, film tersebut menyebutkan Pangeran Albert Victor dan Freemason terlibat, atau sebagai pembunuh potensial. Pangeran Albert dan Freemason juga nyata, tetapi sama sekali tidak ada ikatanantara mereka dan pembunuhan Jack the Ripper. Detail seperti inilah yang menimbulkan pertanyaan serius tentang keakuratan “Dari Neraka” — mungkin menghibur, tetapi tentu saja bukan pelajaran sejarah.

Johnny Depp Bertanggung Jawab Secara Tidak Langsung Atas Tuduhan Jack The Ripper Baru Ini

Salah satu misteri terbesar sepanjang masa diduga telah terpecahkan. Dunia memiliki solusi baru lain untuk pembunuhan Jack the Ripper yang terkenal, dan kita dapat berterima kasih kepada film Albert dan Allen Hughes 2001 From Hell karena menginspirasi satu detektif kursi untuk akhirnya memecahkan kasus berusia 126 tahun.

Sebuah artikel baru di THR mengungkapkan bahwa Russell Edwards, penulis buku mendatang Naming Jack the Ripper , pertama kali tertarik pada pembunuhan brutal lima (dan mungkin lebih) pelacur di distrik Whitechapel London pada tahun 1888 setelah menonton film 2001 berdasarkan sebuah Novel grafis Alan Moore.

“Ketika keterlibatan saya dalam kasus 126 tahun dimulai, saya hanyalah detektif lain, cukup tertarik untuk melakukan penelitian ekstensif saya sendiri setelah menonton film Johnny Depp From Hell. Ini menggelitik rasa ingin tahu saya tentang pembunuhan tahun 1888 ketika lima — mungkin lebih – pelacur dibantai di East End London.”

Dalam film tersebut, Johnny Depp berperan sebagai detektif yang menangani kasus tersebut bersama seorang pelacur muda ( Heather Graham ). Petunjuk akhirnya membawa duo yang tidak cocok ke titik akhir yang tidak mungkin, dengan Ripper yang duduk dalam posisi hak istimewa dan kekuasaan.

Sayangnya, penggemar film akan kecewa mengetahui bahwa kesimpulan Edwards tentang identitas The Ripper tidak sesuai dengan yang ada di film. Sebaliknya, buku baru Russell Edwards menghadirkan tersangka populer lainnya sebagai Ripper definitif: imigran Polandia Aaron Kosminski.

Kosminski telah lama terdaftar di antara banyak tersangka Ripper (yang benar-benar tidak berarti apa-apa ketika seseorang mempertimbangkan besarnya jumlah pria yang telah dikaitkan dengan kejahatan pada satu titik atau lainnya sepanjang sejarah), dan Edwards mengatakan bukti DNA-nya menegaskan anak muda itu. penata rambut adalah orang yang membuat seluruh London ketakutan, dan masih dibisikkan tentang hari ini. Kosminski meninggal di rumah sakit jiwa pada tahun 1919.

Klaim Edwards bergantung pada bukti DNA mitokondria yang diperoleh dari selendang korban Ripper Catherine Eddowes. Penulis memperoleh selendang yang dikenakan oleh pelacur dan mengujinya terhadap keturunan Eddowes dan Kosminski dan menemukan itu cocok.

Tentu saja, memecahkan kasus profil tinggi seperti itu (yang digunakan untuk mempromosikan sebuah buku…) telah menyebabkan beberapa orang mempertanyakan kebenaran kesimpulan Russell Edwards. Beberapa Ripperologists terkemuka telah mencatat bahwa selendang itu tidak pernah terdaftar di antara efek Eddowes, yang lain telah menunjukkan bahwa itu telah ditangani oleh banyak orang selama bertahun-tahun, membuat kontaminasi mungkin, dan yang lain lagi telah mencatat bahwa hasil DNA belum menjalani pemeriksaan. dari tinjauan sejawat. Jadi, sementara kita mungkin memiliki bukti kuat tentang siapa Ripper itu, masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa kasus ini telah diselesaikan secara definitif.

From Hell Menyematkan Pembunuhan Jack the Ripper pada Orang yang Tidak Bersalah

Selama From Hell, Abberline akhirnya mengetahui bahwa pembunuhan Jack the Ripper adalah pekerjaan Sir William Gull (Ian Holm), seorang dokter Keluarga Kerajaan Inggris. Pada tingkat dasar, ini sepertinya pilihan yang layak, karena polisi pada saat itu sangat mencurigai seorang dokter mungkin bertanggung jawab atas pembunuhan itu, berkat Jack yang terkadang mengeluarkan organ korbannya dengan presisi bedah. Namun, para ahli tentang masalah ini, termasuk sejarawan, tidak benar-benar percaya bahwa ada kemungkinan nyata Gull adalah Jack the Ripper.

Gull berusia 70-an ketika pembunuhan Whitechapel terjadi, dan sementara seorang lelaki tua belum tentu tidak mampu membunuh, kekejaman fisik yang dia lakukan menunjuk pada seseorang yang lebih mampu bertubuh. Selain itu, Gull tercatat menderita stroke pada tahun-tahun sebelum kebangkitan Jack the Ripper, yang akan membuatnya semakin kurang mampu secara fisik.

Konon, gagasan Gull menjadi Jack benar-benar menjadi terkenal di publik berkat teori konspirasi yang didiskreditkan dan agak aneh yang melibatkan Royals dan Freemason yang pertama kali mendapatkan ketenaran luas pada 1970-an. Banyak elemen dari teori ini muncul sebagai titik plot di From Hell, tetapi tidak ada bukti nyata yang menunjukkan bahwa teori itu benar.